https://3.bp.blogspot.com/-tvH4-BXFTbI/W2986JalpGI/AAAAAAAABxo/7u1kBmFMizouzx68mM4B21lY_ZCn-FPUACLcBGAs/s72-c/erwin%2B7.jpg

Untuk teman-teman komunitas stand up comedy

“TEEEETTTTT!!!!” suara kelakson motor saut-sautan di jalan karna tiba-tiba ada angkot berhenti di tengah jalan. Beberapa saat kemudi...


“TEEEETTTTT!!!!” suara kelakson motor saut-sautan di jalan karna tiba-tiba ada angkot berhenti di tengah jalan. Beberapa saat kemudian angkot tersebut jalan, dan motor di depan gua langsung motong angkot tersebut dari kanan.
“GOBLOK!!!” teriak pengendara motor tersebut diikuti tarikan gas meninggalkan angkot dengan cepat. Mungkin dia takut supir angkot balik ngatain “KALO PINTER GUA JADI DOSEN!!!”. Tapi setidaknya perasaan gua terwakilkan.

Setelah itu gua lanjutkan perjalanan gua dari bogor ke GOR Bulungan untuk nonton show salah satu komik, seorang teman yang sudah cukup lama gua kenal, Erwin. Untuk noton show ini gua sampe menunda keberangkatan gua untuk traveling.

Mungkin banyak yang nggak kenal Erwin, ya karna dia emang kaga terkenal, beberapa kali gagal masuk SUCI. Bahkan, dia pernah pergi ke Surabaya dengan 2 orang temennya dan Cuma dia yang nggak dapet golden tiket SUCI, perih.

Tapi, bertahun-tahun bergelut di dunia stand up dan beberapa kali gagal lolos audisi, dia tetap bertahan di stand up, tidak seperti kebanyakan yang hilang tanpa kabar. Bahkan, dia berani buat tour yang ketika komik –komik dengan followers ribuan pun terkadang ragu (gua salah satunya). Itulah yang membuat gua meluangkan waktu gua untuk menonton show dia, rasa hormat.



Sering kali ketika gua pergi ke komunitas, kemudian sharing dengan mereka. Gua mendengar hilangnya komik karna patah semangat tidak lolos audisi. Buat gua, yang seharusnya dipertanyakan adalah “apa tujuan bergelut di seni stand up comedy dan masuk komunitas?” suka? Masuk tv? Coba-coba?  Gaya? Atau agar bisa nulis stand up comedian di bio twitter/instagram? Atau mungkin supaya bisa buka jasa stand up di OLX? (pernah ada).

Buat gua, yang utama seharusnya dimiliki seorang komik adalah rasa cinta terhadap kesenian ini, bukan hanya keinginan untuk masuk tv. Erwin adalah bukti bahwa tidak perlu terkenal dan masuk tv untuk membuat special show bahkan tour.

Dulu, awal gua ikut stand up, nggak ada pikiran untuk masuk tv, gua Cuma suka. Nggak punya panggung setelah sekian lama, bahkan ketika gua udah menang banyak lomba. Ya, akhirnya gua bikin SUN1UIN dengan keringat darah mencari penonton. Sampai akhirnya 4 tahun kemudian di 2018 SUN4UIN, baru 1 minggu langsung sold out. Dan spesial show 1 jam oleh komik lokal, bahrul alam.



Bahrul alam juga sudah beberapa kali gagal audisi 2 kompetisi TV. Ikut audisi di luar kota bareng jupri (SUCI7), jupri lolos, dia nelen ludah. Awalnya gua takut dia hilang patah semangat seperti kebanyakan. Tapi, bangun dan tetap lanjut di stand up bahkan buat special show (sold out) mengalahkan jupri yang sudah masuk SUCI. Lagi-lagi ini bukti bahwa tidak masuk TV bukanlah akhir dari segalanya.

Hormat saya dzawin si tampan
Ciputat 12/08/18

11 comments:

  1. Aku perdana open mic trus ngeblank, sampe sekarang udah gak bikin materi lagi karna trauma gitu bg. Itu kyk gmn cara ngembaliin mood bikin materi lagi tu bang?

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Gapernah bosen nanya di platform manapun ke kamu bang. Show kamu kapan? Apakah setelah dari everest?

    ReplyDelete