https://3.bp.blogspot.com/-r0z1eOgbH6M/W313OwxuIqI/AAAAAAAAB1g/f1wO7GhcO8cxskCldQo1byOf3C2qOd83ACLcBGAs/s72-c/karjaw.jpg

perjanalan ke Karimunjawa dan dusta terminal

Udah lama banget sejak pertama kali gua pengen berangkat ke karimunjawa, dari jaman awal-awal kuliah. Tapi, apa daya, dulu gua nggak p...


Udah lama banget sejak pertama kali gua pengen berangkat ke karimunjawa, dari jaman awal-awal kuliah. Tapi, apa daya, dulu gua nggak punya dana. Buat beli sepatu gunung aja harus nabung dan makan sehari sekali selama 6 bulan. Dan akhirnya cita-cita mulia ini bisa terwujud setelah gua turun dari gunung prau, jawa tengah. Bermula dari percakapan di basecamp prau setelah turun.

“kemana lagi nih next?” Tanya Heru sambil garuk-garuk pantat karna celananya lembab.
“ke kerinci apa ya?” jawab Ari becanda dilanjut tangan gua yang bergerak sendiri ngeplak palanya.
“biji lu tujuh!!! Ke karimunjawa aja gimana?” jawab gua
“budgetnya berapa?” Tanya Heru

Pertanyaan budget ini memang hampir selalu menjadi pertanyaan pertama yang ditanyakan ketika gua ngajakin jalan temen-temen gua. Karna, buat gua juga memang itu yang paling utama hahaha. Setelah pertanyaan itu gua langsung buka HP gua dan mulai mencari cara supaya bisa ke karimunjawa juga mencari kegiatan apa aja yang bisa dilakuin disana.

Setelah browsing akhirnya ketemu bahwa kalo mau ke karimunjawa, gua harus naik bis 3/4 dari basecamp prau ke terminal Wonosobo, dilanjut naik bus ke Terminal Terboyo Semarang, terus sambung bis 3/4 ke Jepara, diakhiri naik becak/ojek/taksi/jalan kaki ke pelabuhan Kartini untuk naik kapal ke Karimunjawa.

Setelah ketemu jalan dan budget kasarnya, akhirnya kami mulai beberes. Misahin baju kotor sama yang bersih, bersihin sandal, dan bagian tersulitnya adalah mandi, asli aernya dingin parah. Hasilnya, setelah mandi, badan gua menggigil, bulu kuduk berdiri, dan biji mengkerut kayak kura-kura yang palanya masuk ke batok kalo merasa terancam.

Karna kedinginan, beres mandi gua langsung berjemur dibawah terik matahari. Waktu gua berjemur, gua ngeliat ada bocak balita lagi dimandiin ama emaknya tanpa ada gelagat kedinginan. Ngeliat itu, biji gua makin masuk ke batok karna malu.

Setelah semuanya beres, gua langsung cabut dari basecamp dan naik bis 3/4 menuju terminal Wonosobo dengan harga Rp 20.000. setelah 2 jam perjalanan akhirnya sampe di terminal Wonosobo sekitar jam 5 sore. Tanpa berlama-lama gua langsung nyari bis tujuan Semarang. Bis jurusan Semarang berangkat jam 8 malam dan sampai sekitar jam 12 malam dengan harga Rp. 35.000.

Malasah datang ketika sampai di terminal Terboyo, Semarang. Buat gua, ini terminal serem, gelap tanpa penerangan yang cukup, becek dengan air hitam, dan lumayan bau diawal sebelum hidung melakukan penyesuaian. Dengan wajah mencoba terlihat nggak takut gua jalan menuju warung-warung yang ada di dalam terminal, untung waktu itu gua jalan bertiga jadi kalo ada yang malak gua akan teriak “dia aja nih bang, duitnya banyak” dan gua lari.



Setelah liat-liat beberapa warung, akhirnya gua mampir untuk makan dan cari informasi di warung yang dijaga ibu-ibu.

“misi bu” sambil duduk di warung.
“makan nak?” jawab si ibu, ramah.
“iya bu, masa dagang” canda gua sambil liat-liat menu makanan yang Cuma ada telor dibumbuin.
“masih baru kok, nasinya juga masih anget” nada si ibu berubah jadi agak ketus, mungkin dia mikir gua meragukan masakannya.

Setelah itu gua makan, dan ternyata telornya keras, masih baru, baru dihangatkan ketujuh kalinya. Waktu makan sempet gua mikir, apa gua makan biji telor temen gua aja ya? Hahahaha. Setelah makan gua Tanya si ibu.

“bu, bis yang ke Jepara adanya jam berapa ya?” Tanya gua
“oh kalo itu adanya jam 6” jawab dia.

Gua langsung cek google map dan ternyata perjalanan kesana makan waktu 1 jam, itu kalo pake mobil pribadi,  kalo pake bis mungkin bisa 2 jam ditambah ngetem. Sedangkan kapal yang ke karimunjawa berangkat jam 6 dan hanya ada 1 setiap 2 hari (slowboat). Dan dia menyarankan untuk naik taksi dengan harga 350rb. Tapi, karna perbandingannya terlalu jauh, gua coba untuk cari-cari informasi lain.

Akhirnya gua nanya ke warung yang lain, dan orang di warung itu bilang kalo bis berangkat jam 5. Karna jawabannya beda, jadi gua coba cari warung lain dan nanya lagi. Dan ternyata betul, jawabannya beda lagi. Warung setelahnya bilang kalo bis pertama berangkat jam 4, kemudian gua bilang ke temen-temen gua.

“coy, ini kalo kita Tanya terus-terusan, lama-lama bisnya berangkat jam 2 nih”
“hahahaha” sisambut tawa kami bertiga menghilangkan lelah sesaat.

Setelah banyak bertanya ke banyak sumber, akhirnya gua dapet info kalo ternyata bis yang paling awal berangkat jam 4 pagi, tapi, bisnya nggak masuk terminal, jadi harus jalan ke luar terminal. Akhirnya sekitar jam 3 gua jalan keluar terminal dan menunggu di pinggir jalan dan ternyta banyak juga penumpang yang udah nunggu. Nggak lama nunggu, bis pertama datang sekitar jam 3.15 dan gua langsung rebutan tempat duduk, bis pun langsung pernuh. Tapi, gokilnya walaupun udah penuh, bis nggak langsung berangkat, dia nunggu sampe jam 4 baru berangkat dan sepanjang jalan bis terus naekin penumpang sampe penuh banget.

Sempet ada rasa takut nggak sampe tepat waktu dan ketinggalan kapal, tapi, akhirnya kami sampai di pertigaan menuju pelabuhan jam 5 lewat. Sampe disana, Cuma ada 1 becak yang nawarin dengan orangnya yang terlihaat sudah sangat tua. Gua mikir “ini kayaknya lebih cepet jalan kaki daripada naek becak” dan dengan pikiran seperti itu, gua melanjutkan perjalanan menuju pelabuhan dengan jalan kaki.

Di tengah jalan, gua sadar kalo terus dilanjutin jalan kaki ini bakal telat, akhirnya gua lari sambil bawa tas segede gaban. Alhamdulillah, baru lari sebentar ada taksi nawarin jasanya.

“mau ke pelabuhan mas? Nggak akan sempet, ini kapalnya udah mau berangkat” Tanya supir taksi, dan untuk pertama kalinya gua percaya omongan supir.
“berapa mas?” Tanya gua
“30rb”
“25rb ya” tawar gua yang kemudian langsung diiyakan, waduh, harusnya gua nawar 20 nih.

Beberapa saat, gua langsung sampe di pelabuhan dan langsung berlari ke loket untuk beli tiket, bukan toket. Setelah itu gua beli rokok dan langsung naek ke kapal. Suasana kapal nggak terlalu ramai dan didominasi orang lokal pulau dan turis asing. Gua langsung mikir, wah, di loket ada tiket, di pantai nanti ada toket nih hahahaha. Setelah 5 jam, akhirnya kami sampai di pelabuhan karimunjawa dan langsung cari info tempat tinggal.

Sambung di postingan selanjutnya ya.

Rincian biaya transport

Bis basecamp prau (patak banteng) – Terminal Wonosobo Rp. 20.000
Bis Terminal Wonosobo – Terminal Terboyo Semarang Rp. 35.000
Bis Terminal Terboyo Semarang – Pertigaan Pelabuhan Kartini Rp. 20.000
Taksi pertiggan ke Pelabuhan Rp. 25.000
Kapal Siginjai (slow boat) Rp 75.000
Kapal fasboat (namanya lupa) Rp. 150.000
Jadwal Slow boat; selasa, kamis, jumat, minggu.
Jadwal fas boat; senin, rabu, jumat, sabtu.

Catatan:
bis Jakarta – Semarang sekitar 120rb

32 comments:

  1. nginepnya dimana bang, biar ada recomendasi homestay murah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. pak abas, murah 80rb. tapi ya harga ga bohong

      Delete
    2. homestay nya jauh dari tempat wisata nya gak bangg?

      Delete
    3. Minta contacts person pak abas? Itu yang ente inapkan kah? Yang AC?

      Delete
  2. next post gaada toket kan? aku masih suci

    ReplyDelete
  3. wah terminal terboyo emang kumuh bang. ane asli semarang juga gedek liat itu terminal hahaha

    ReplyDelete
  4. menarik tuh toket wkwk , pantes lu pbak kaga keliatan bang

    ReplyDelete
  5. 780 ribu belom sama makan dan rokok, ya paling minim bawa 1 jutalah

    ReplyDelete
  6. kapal cepat yang ke karimun jawa namaya express bahari bang.. asli jepara tapi ga pernah ke karimun gini nih, isinya nongkrong di pelabuhan doang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga kok.. kapal ekpres malahan tiap hari ada... Berangkatnya kalo ga jam 9 ya jam 11 atau habis dzuhur...

      Delete
  7. Dan akhirnya sekarang terminal terboyo ditutup total.

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. butuh destinasi wisata&villa sama budgetnya nih

    ReplyDelete
  10. Bang info biaya penginapan yang murah dong, lagi mau otw kesana :)

    ReplyDelete
  11. Bagus Won, (oot) knapa template blognya acak kadut

    ReplyDelete
  12. mana lanjutanya bang, kita gk sabar nunggu lanjutanya ini

    ReplyDelete
  13. mana lanjutanya bang, kita gk sabar nunggu lanjutanya ini

    ReplyDelete
  14. Ditunggu kelanjutan ceritanya bang,

    ReplyDelete
  15. Bang mampir juga nya kesini :)

    https://harianrumahkicau.wordpress.com/2018/11/04/kelompok-murai-batu/

    ReplyDelete
  16. bang mesen homestay lewat aplikasi ato nelpon langsung ?

    ReplyDelete
  17. coba bang dzawin tanya terus sama warung lain, itu bisnya bisa langsung dateng hehehe

    ReplyDelete
  18. Kelen Bang Dzawin,
    mampir sini coy cekembes.xyz

    ReplyDelete
  19. itu di karimun jawa berapa hari bang ?

    ReplyDelete
  20. Bis yg Jakarta-Semarang 120k itu ekonomi win? Bis dari Jakarta-Jepara ada langsung broo

    ReplyDelete