https://1.bp.blogspot.com/-ZIrALZwlauU/W3ruGpG2D9I/AAAAAAAAB1I/8f9S8ErPHcULkxYH4CE5B-yupe4XmBvEACLcBGAs/s72-c/2018-08-14%2B09.33.36%2B1.jpg

Gunung Prau - Transportasi dan kata sakti calo

Berawal dari baca berita kalo di gunung prau ada salju, gua langsung tertarik pengen balik lagi kesana untuk ngeliat langsung s...


Berawal dari baca berita kalo di gunung prau ada salju, gua langsung tertarik pengen balik lagi kesana untuk ngeliat langsung saljunya dan ngebayangin nyeduh nutri sari tanpa harus beli es batu. Sayangnya, gua baru bisa berangkat 2 minggu setelahnya. Tapi, tetap semangat karna gua masih tertarik sama dinginnya Prau di bulan Agustus dan kebetulan gua baru beli jaket, celana, sleeping bag, dan kaos kaki bulu angsa. Jadi, gua mau nyobain tidur di hammock saat gunung prau lagi dinging-dinginnya untuk membuktikan kesaktian mitos bulu angsa. Tapi tetep gua bawa tenda, untuk jaga-jaga kalo ternyata itu hanya mitos belaka. Lain waktu mungkin gua coba jaket bulu perindu.

Sehari sebelum keberangkatan gua udah baca beberapa referensi transportasi untuk pergi ke gunung Prau via patak banteng. Kesimpulannya gua harus pergi ke terminal Mendolo, Wonosobo, dilanjut naik bis 3/4 ke Patak Banteng.

Perjalanan dimulai sekitar jam 7 malam dari kosan, naik angkot ke terminal Lebak Bulus untuk lanjut bis jurusan Wonosobo. waktu sampe lebak bulus, langsung ada calo yang nyamperin.

“kemana mas?” Tanya terduga calo, tapi kami cuekin “kemana mas?” suaranya makin ngotot
“ke toilet” jawab gua cuek, diikuti tawa kecil 2 temen gua, Ari dan Heru.
“……” terduga calo Cuma diam dan menjauh.

Gua lanjut pergi ke loket tempat resmi pembelian tiket bis, dan gokilnya loket pembelian tiket bis dijaga ketat oleh para calo yang bikin kami terpaksa beli tiket di calo. Akhirnya gua beli tiket dengan harga 120rb hasil tawar menawar yang awalnya dihargai 135rb. Luar biasanya, ada penumpang yang beli tiket yang sama dengan harga 190rb.

Bis berangkat jam 8 malam, awalnya perjalanan mulus lancar sampai akhirnya waktu sampe di banjar Negara, kami dipaksa turun dan pindah bis, tidak sesuai kesepakatan awal di Lebak Bulus. Setelah Tanya-tanya dan adu ngotot sama kenek (supirnya udah tidur) ternyata bis tersebut bukan bis resmi, tapi, bis pariwisata yang dipake buat angkutan trayek. Seharusnya kami naik sinar jaya, tapi kami malah naik bis pariwisata setia kawan.

Gua terpaksa nunggu terminal banjar Negara satu jam lebih sampai ada bis jurusan wonosobo. akhirnya gua sampe di terminal Mendolo, Wonosobo jam 8 pagi terus lanjut makan pagi. Waktu makan pagi, lagi-lagi ada calo yang nyamperin.

“mau ke mana mas?” Tanya calo
“ke Patak Banteng mas” jawab gua
“ayo mas, itu ada bisnya”
“iya mas, kita siap-siap dulu trus mau beli logistik dulu di indomart”
“ini bis terakhir mas” dia mengeluarkan kata-kata sakti calo.

Mendengar ucapan sakti calo itu keluar di pagi hari, gua sama temen-temen gua nahan ketawa dan si calo pun sadar, keliatan dari mimik mukanya yang berubah dari wajah yakin jadi wajah naruto. Dia pun meralat ucapannya.

“ada lagi jam 2 loh mas, nggak apa-apa?” Tanya si calo mencoba yakin.
“nggak apa-apa mas, kita nggak buru-buru kok” jawab gua sambil nyeruput kopi.
“yakin nggak apa-apa? Ada lagi sore loh” jawab si calo berubah lagi
“lah tadi katanya jam 2?” Tanya gua diikuti raut wajah calo yang berubah lagi, calo itu diam kemudian jawab.
“ya jam 2 itu udah sore mas” jawab dia ragu-ragu.
“nggak apa-apa mas” gua udah males nanggepin, diikuti kepergian dia dengan langkah malu-malu.

Setelah percakapan unik dengan calo, gua lanjut beli logistik ke indomart yang ada di depan terminal dilanjut santai-santai. Kita santai karna pendakian Prau via Patak Banteng adalah jalur tercepat. Akhirnya jam 10 gua balik lagi ke terminal cari bis untuk ke Patak Banteng. Waktu dapet bisnya (bis 3/4) ternyata disitu ada calo yang tadi, waktu gua nyamperin bisnya si calo langsung pergi, mungkin malu. Bis berangkat jam 11 dan sampai di Patak Banteng jam 1. Setelah duduk santai di basecamp (ketinggian 2000mdpl) dan melakukan registrasi pendakian dengan biaya 10rb perorang, pendakian dimulai jam 14.30.

Saran gua, kalo sampe terminal yang baru lu tuju, cari petugas berseragam kalo mau tanya-tanya dan usahakan beli tiket resmi di loket yang resmi untuk menghindari penipuan.

dan berikut rincian jalur gunung prau via patak banteng

Basecamp-pos1

Dari basecamp ke pos 1 cuma makan waktu 15 menit dengan awal menaiki tangga-tangga khas perkampuangan dekat-dekat jalur pendakian.  Sampai di pos 1 jam 14.45 dengan ketinggian 2132MDPL

Pos 1 – pos2

Dari pos 1 ke pos 2 jalan masih agak santai dan masih banyak warung-warung sepanjang jalan, pos 2 persis ada setelah warung terakhir. Sampai di pos 2 ketinggian 2250MDPL jam 14.15, waktu perjalanan sekitar 30 menit.

Pos2 – pos3

Jalur terjal dimulai dari pos 2 sampai ke puncak, cukup memakan energi (minum makanan bergizi). Di tengah perjalanan kami memutuskan untuk istirahat sejenak, diawali satu batang roko, kemudian bertambah jadi 2 batang rokok, lanjut 3 batang rokok, sampai akhirnya tersadar udah duduk hamper 1 jam. Sayang sekali waktu itu dihabiskan hanya untuk menghisap rokok, seharusnya bisa buat namatin metal slug. Setelah itu perjalanan dilanjutkan dan sampai di pos3 ketinggian 2400mdpl jam 16.45.

Pos3-puncak

Tanpa disangka-sangka, setelah jalan 25 menit walaupun dengan jalaur yang terjal, kami sampai di puncak, sekitar jam 17.10 dengan ketinggian 2560mdpl.

Setelah itu gua langsung ke tempat yang paling tinggi untuk menikmati matahari terbenam sambil buka nesting dan bikin kopi. Sayangnya, saat itu cuaca berawan jadi sunset-nya kurang ajib. Beres liatin matahari turun, gua langsung cari tempat buat diriin tenda disebelah pohon-pohon yang pas buat gantungin hammock.

Suhu malam itu di sekitaran angka 10 derajat celcius, lumayan dingin. Dua temen gua masuk tenda lanjut tidur setelah makan-makan, sedangkan gua tidur di hammock buat nyobain jaket, celana, sleeping bag bulu angsa yang baru gua beli. Dan terbukti, gua bisa tidur di hammock semalam dengan menggunakan peralatan serba bulu angsa disaat 2 temen gua ngeluh kedinginan waktu bangun pagi. Akhirnya gua nggak perlu beli jaket bulu perindu.

Gua bangun telat sekitar jam 07.00 dan nggak sempet ngeliat sunrise di gunung Prau yang justru itu yang paling bagus di Prau. Bangun pagi gua Cuma bisa ngeliat raut wajah bahagia para pendaki lainnya setelah foto-foto di sunrise Prau. Setelah masak-masak, gua pergi foto-foto di Prau dengan ciri khas pemandangannya, gambar gunung di bungkus Aqua.

*


Setelah puas foto-foto, gua lanjut ngopi dan makan cemilan terus beberes tenda kemudian packing. Perjalanan turun dari puncak ke basecamp cuma makan waktu 2 jam.

Rincian biaya
Bis Lebak Bulus – Wonosobo (Mendolo) Rp 120.000
Bis Wonosobo (Mendolo) Rp 20.000
Administrasi Prau Rp 10.000
Logistik Rp terserah elu

Catatan:
Gas banyak di jual di basecamp Patak Banteng

13 comments:

  1. Jaket bulu angsa beli dimana bang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Izin menjawab mas Dzawin.
      Jaket,SB yg dipake sama mas dzawin Merk begonia katanya produksi bogor. coba aja d search di IG. siapa tau dapet

      Delete
  2. Jaket bulu angsa beli dimana bang?

    ReplyDelete
  3. Jaket bulu angsanya beli dmn bang

    ReplyDelete
  4. bang bikin tour/special show lahhh

    ReplyDelete
  5. Bang, kalob naik dari dieng bisa kan ya? Apa ada
    Fasilitas parkiran mobil di dieng ?

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Waktu gw jalan sih, di wonosobo minta turun di simpang dieng ga usah turun di terminal mendolo. Banyak bis 3/4 antri ngetem. Tau nama sebenarnya tp bilang simpang (ke) dieng kenek bis tau & nurunin sblm terminal

    ReplyDelete
  8. Administrasi nanjak ke prau apa aja ya??

    ReplyDelete
  9. Bang di basecamp patak banteng tukang sewa tenda dll masih banyak gak?

    ReplyDelete
  10. Mampir Anak Rimba Adventure dulu sob.. lengkapi peralatanmu!

    ReplyDelete