https://3.bp.blogspot.com/-r0z1eOgbH6M/W313OwxuIqI/AAAAAAAAB1g/f1wO7GhcO8cxskCldQo1byOf3C2qOd83ACLcBGAs/s72-c/karjaw.jpg

Udah lama banget sejak pertama kali gua pengen berangkat ke karimunjawa, dari jaman awal-awal kuliah. Tapi, apa daya, dulu gua nggak p...


Udah lama banget sejak pertama kali gua pengen berangkat ke karimunjawa, dari jaman awal-awal kuliah. Tapi, apa daya, dulu gua nggak punya dana. Buat beli sepatu gunung aja harus nabung dan makan sehari sekali selama 6 bulan. Dan akhirnya cita-cita mulia ini bisa terwujud setelah gua turun dari gunung prau, jawa tengah. Bermula dari percakapan di basecamp prau setelah turun.

“kemana lagi nih next?” Tanya Heru sambil garuk-garuk pantat karna celananya lembab.
“ke kerinci apa ya?” jawab Ari becanda dilanjut tangan gua yang bergerak sendiri ngeplak palanya.
“biji lu tujuh!!! Ke karimunjawa aja gimana?” jawab gua
“budgetnya berapa?” Tanya Heru

Pertanyaan budget ini memang hampir selalu menjadi pertanyaan pertama yang ditanyakan ketika gua ngajakin jalan temen-temen gua. Karna, buat gua juga memang itu yang paling utama hahaha. Setelah pertanyaan itu gua langsung buka HP gua dan mulai mencari cara supaya bisa ke karimunjawa juga mencari kegiatan apa aja yang bisa dilakuin disana.

Setelah browsing akhirnya ketemu bahwa kalo mau ke karimunjawa, gua harus naik bis 3/4 dari basecamp prau ke terminal Wonosobo, dilanjut naik bus ke Terminal Terboyo Semarang, terus sambung bis 3/4 ke Jepara, diakhiri naik becak/ojek/taksi/jalan kaki ke pelabuhan Kartini untuk naik kapal ke Karimunjawa.

Setelah ketemu jalan dan budget kasarnya, akhirnya kami mulai beberes. Misahin baju kotor sama yang bersih, bersihin sandal, dan bagian tersulitnya adalah mandi, asli aernya dingin parah. Hasilnya, setelah mandi, badan gua menggigil, bulu kuduk berdiri, dan biji mengkerut kayak kura-kura yang palanya masuk ke batok kalo merasa terancam.

Karna kedinginan, beres mandi gua langsung berjemur dibawah terik matahari. Waktu gua berjemur, gua ngeliat ada bocak balita lagi dimandiin ama emaknya tanpa ada gelagat kedinginan. Ngeliat itu, biji gua makin masuk ke batok karna malu.

Setelah semuanya beres, gua langsung cabut dari basecamp dan naik bis 3/4 menuju terminal Wonosobo dengan harga Rp 20.000. setelah 2 jam perjalanan akhirnya sampe di terminal Wonosobo sekitar jam 5 sore. Tanpa berlama-lama gua langsung nyari bis tujuan Semarang. Bis jurusan Semarang berangkat jam 8 malam dan sampai sekitar jam 12 malam dengan harga Rp. 35.000.

Malasah datang ketika sampai di terminal Terboyo, Semarang. Buat gua, ini terminal serem, gelap tanpa penerangan yang cukup, becek dengan air hitam, dan lumayan bau diawal sebelum hidung melakukan penyesuaian. Dengan wajah mencoba terlihat nggak takut gua jalan menuju warung-warung yang ada di dalam terminal, untung waktu itu gua jalan bertiga jadi kalo ada yang malak gua akan teriak “dia aja nih bang, duitnya banyak” dan gua lari.



Setelah liat-liat beberapa warung, akhirnya gua mampir untuk makan dan cari informasi di warung yang dijaga ibu-ibu.

“misi bu” sambil duduk di warung.
“makan nak?” jawab si ibu, ramah.
“iya bu, masa dagang” canda gua sambil liat-liat menu makanan yang Cuma ada telor dibumbuin.
“masih baru kok, nasinya juga masih anget” nada si ibu berubah jadi agak ketus, mungkin dia mikir gua meragukan masakannya.

Setelah itu gua makan, dan ternyata telornya keras, masih baru, baru dihangatkan ketujuh kalinya. Waktu makan sempet gua mikir, apa gua makan biji telor temen gua aja ya? Hahahaha. Setelah makan gua Tanya si ibu.

“bu, bis yang ke Jepara adanya jam berapa ya?” Tanya gua
“oh kalo itu adanya jam 6” jawab dia.

Gua langsung cek google map dan ternyata perjalanan kesana makan waktu 1 jam, itu kalo pake mobil pribadi,  kalo pake bis mungkin bisa 2 jam ditambah ngetem. Sedangkan kapal yang ke karimunjawa berangkat jam 6 dan hanya ada 1 setiap 2 hari (slowboat). Dan dia menyarankan untuk naik taksi dengan harga 350rb. Tapi, karna perbandingannya terlalu jauh, gua coba untuk cari-cari informasi lain.

Akhirnya gua nanya ke warung yang lain, dan orang di warung itu bilang kalo bis berangkat jam 5. Karna jawabannya beda, jadi gua coba cari warung lain dan nanya lagi. Dan ternyata betul, jawabannya beda lagi. Warung setelahnya bilang kalo bis pertama berangkat jam 4, kemudian gua bilang ke temen-temen gua.

“coy, ini kalo kita Tanya terus-terusan, lama-lama bisnya berangkat jam 2 nih”
“hahahaha” sisambut tawa kami bertiga menghilangkan lelah sesaat.

Setelah banyak bertanya ke banyak sumber, akhirnya gua dapet info kalo ternyata bis yang paling awal berangkat jam 4 pagi, tapi, bisnya nggak masuk terminal, jadi harus jalan ke luar terminal. Akhirnya sekitar jam 3 gua jalan keluar terminal dan menunggu di pinggir jalan dan ternyta banyak juga penumpang yang udah nunggu. Nggak lama nunggu, bis pertama datang sekitar jam 3.15 dan gua langsung rebutan tempat duduk, bis pun langsung pernuh. Tapi, gokilnya walaupun udah penuh, bis nggak langsung berangkat, dia nunggu sampe jam 4 baru berangkat dan sepanjang jalan bis terus naekin penumpang sampe penuh banget.

Sempet ada rasa takut nggak sampe tepat waktu dan ketinggalan kapal, tapi, akhirnya kami sampai di pertigaan menuju pelabuhan jam 5 lewat. Sampe disana, Cuma ada 1 becak yang nawarin dengan orangnya yang terlihaat sudah sangat tua. Gua mikir “ini kayaknya lebih cepet jalan kaki daripada naek becak” dan dengan pikiran seperti itu, gua melanjutkan perjalanan menuju pelabuhan dengan jalan kaki.

Di tengah jalan, gua sadar kalo terus dilanjutin jalan kaki ini bakal telat, akhirnya gua lari sambil bawa tas segede gaban. Alhamdulillah, baru lari sebentar ada taksi nawarin jasanya.

“mau ke pelabuhan mas? Nggak akan sempet, ini kapalnya udah mau berangkat” Tanya supir taksi, dan untuk pertama kalinya gua percaya omongan supir.
“berapa mas?” Tanya gua
“30rb”
“25rb ya” tawar gua yang kemudian langsung diiyakan, waduh, harusnya gua nawar 20 nih.

Beberapa saat, gua langsung sampe di pelabuhan dan langsung berlari ke loket untuk beli tiket, bukan toket. Setelah itu gua beli rokok dan langsung naek ke kapal. Suasana kapal nggak terlalu ramai dan didominasi orang lokal pulau dan turis asing. Gua langsung mikir, wah, di loket ada tiket, di pantai nanti ada toket nih hahahaha. Setelah 5 jam, akhirnya kami sampai di pelabuhan karimunjawa dan langsung cari info tempat tinggal.

Sambung di postingan selanjutnya ya.

Rincian biaya transport

Bis basecamp prau (patak banteng) – Terminal Wonosobo Rp. 20.000
Bis Terminal Wonosobo – Terminal Terboyo Semarang Rp. 35.000
Bis Terminal Terboyo Semarang – Pertigaan Pelabuhan Kartini Rp. 20.000
Taksi pertiggan ke Pelabuhan Rp. 25.000
Kapal Siginjai (slow boat) Rp 75.000
Kapal fasboat (namanya lupa) Rp. 150.000
Jadwal Slow boat; selasa, kamis, jumat, minggu.
Jadwal fas boat; senin, rabu, jumat, sabtu.

Catatan:
bis Jakarta – Semarang sekitar 120rb

https://1.bp.blogspot.com/-ZIrALZwlauU/W3ruGpG2D9I/AAAAAAAAB1I/8f9S8ErPHcULkxYH4CE5B-yupe4XmBvEACLcBGAs/s72-c/2018-08-14%2B09.33.36%2B1.jpg

Berawal dari baca berita kalo di gunung prau ada salju, gua langsung tertarik pengen balik lagi kesana untuk ngeliat langsung s...


Berawal dari baca berita kalo di gunung prau ada salju, gua langsung tertarik pengen balik lagi kesana untuk ngeliat langsung saljunya dan ngebayangin nyeduh nutri sari tanpa harus beli es batu. Sayangnya, gua baru bisa berangkat 2 minggu setelahnya. Tapi, tetap semangat karna gua masih tertarik sama dinginnya Prau di bulan Agustus dan kebetulan gua baru beli jaket, celana, sleeping bag, dan kaos kaki bulu angsa. Jadi, gua mau nyobain tidur di hammock saat gunung prau lagi dinging-dinginnya untuk membuktikan kesaktian mitos bulu angsa. Tapi tetep gua bawa tenda, untuk jaga-jaga kalo ternyata itu hanya mitos belaka. Lain waktu mungkin gua coba jaket bulu perindu.

Sehari sebelum keberangkatan gua udah baca beberapa referensi transportasi untuk pergi ke gunung Prau via patak banteng. Kesimpulannya gua harus pergi ke terminal Mendolo, Wonosobo, dilanjut naik bis 3/4 ke Patak Banteng.

Perjalanan dimulai sekitar jam 7 malam dari kosan, naik angkot ke terminal Lebak Bulus untuk lanjut bis jurusan Wonosobo. waktu sampe lebak bulus, langsung ada calo yang nyamperin.

“kemana mas?” Tanya terduga calo, tapi kami cuekin “kemana mas?” suaranya makin ngotot
“ke toilet” jawab gua cuek, diikuti tawa kecil 2 temen gua, Ari dan Heru.
“……” terduga calo Cuma diam dan menjauh.

Gua lanjut pergi ke loket tempat resmi pembelian tiket bis, dan gokilnya loket pembelian tiket bis dijaga ketat oleh para calo yang bikin kami terpaksa beli tiket di calo. Akhirnya gua beli tiket dengan harga 120rb hasil tawar menawar yang awalnya dihargai 135rb. Luar biasanya, ada penumpang yang beli tiket yang sama dengan harga 190rb.

Bis berangkat jam 8 malam, awalnya perjalanan mulus lancar sampai akhirnya waktu sampe di banjar Negara, kami dipaksa turun dan pindah bis, tidak sesuai kesepakatan awal di Lebak Bulus. Setelah Tanya-tanya dan adu ngotot sama kenek (supirnya udah tidur) ternyata bis tersebut bukan bis resmi, tapi, bis pariwisata yang dipake buat angkutan trayek. Seharusnya kami naik sinar jaya, tapi kami malah naik bis pariwisata setia kawan.

Gua terpaksa nunggu terminal banjar Negara satu jam lebih sampai ada bis jurusan wonosobo. akhirnya gua sampe di terminal Mendolo, Wonosobo jam 8 pagi terus lanjut makan pagi. Waktu makan pagi, lagi-lagi ada calo yang nyamperin.

“mau ke mana mas?” Tanya calo
“ke Patak Banteng mas” jawab gua
“ayo mas, itu ada bisnya”
“iya mas, kita siap-siap dulu trus mau beli logistik dulu di indomart”
“ini bis terakhir mas” dia mengeluarkan kata-kata sakti calo.

Mendengar ucapan sakti calo itu keluar di pagi hari, gua sama temen-temen gua nahan ketawa dan si calo pun sadar, keliatan dari mimik mukanya yang berubah dari wajah yakin jadi wajah naruto. Dia pun meralat ucapannya.

“ada lagi jam 2 loh mas, nggak apa-apa?” Tanya si calo mencoba yakin.
“nggak apa-apa mas, kita nggak buru-buru kok” jawab gua sambil nyeruput kopi.
“yakin nggak apa-apa? Ada lagi sore loh” jawab si calo berubah lagi
“lah tadi katanya jam 2?” Tanya gua diikuti raut wajah calo yang berubah lagi, calo itu diam kemudian jawab.
“ya jam 2 itu udah sore mas” jawab dia ragu-ragu.
“nggak apa-apa mas” gua udah males nanggepin, diikuti kepergian dia dengan langkah malu-malu.

Setelah percakapan unik dengan calo, gua lanjut beli logistik ke indomart yang ada di depan terminal dilanjut santai-santai. Kita santai karna pendakian Prau via Patak Banteng adalah jalur tercepat. Akhirnya jam 10 gua balik lagi ke terminal cari bis untuk ke Patak Banteng. Waktu dapet bisnya (bis 3/4) ternyata disitu ada calo yang tadi, waktu gua nyamperin bisnya si calo langsung pergi, mungkin malu. Bis berangkat jam 11 dan sampai di Patak Banteng jam 1. Setelah duduk santai di basecamp (ketinggian 2000mdpl) dan melakukan registrasi pendakian dengan biaya 10rb perorang, pendakian dimulai jam 14.30.

Saran gua, kalo sampe terminal yang baru lu tuju, cari petugas berseragam kalo mau tanya-tanya dan usahakan beli tiket resmi di loket yang resmi untuk menghindari penipuan.

dan berikut rincian jalur gunung prau via patak banteng

Basecamp-pos1

Dari basecamp ke pos 1 cuma makan waktu 15 menit dengan awal menaiki tangga-tangga khas perkampuangan dekat-dekat jalur pendakian.  Sampai di pos 1 jam 14.45 dengan ketinggian 2132MDPL

Pos 1 – pos2

Dari pos 1 ke pos 2 jalan masih agak santai dan masih banyak warung-warung sepanjang jalan, pos 2 persis ada setelah warung terakhir. Sampai di pos 2 ketinggian 2250MDPL jam 14.15, waktu perjalanan sekitar 30 menit.

Pos2 – pos3

Jalur terjal dimulai dari pos 2 sampai ke puncak, cukup memakan energi (minum makanan bergizi). Di tengah perjalanan kami memutuskan untuk istirahat sejenak, diawali satu batang roko, kemudian bertambah jadi 2 batang rokok, lanjut 3 batang rokok, sampai akhirnya tersadar udah duduk hamper 1 jam. Sayang sekali waktu itu dihabiskan hanya untuk menghisap rokok, seharusnya bisa buat namatin metal slug. Setelah itu perjalanan dilanjutkan dan sampai di pos3 ketinggian 2400mdpl jam 16.45.

Pos3-puncak

Tanpa disangka-sangka, setelah jalan 25 menit walaupun dengan jalaur yang terjal, kami sampai di puncak, sekitar jam 17.10 dengan ketinggian 2560mdpl.

Setelah itu gua langsung ke tempat yang paling tinggi untuk menikmati matahari terbenam sambil buka nesting dan bikin kopi. Sayangnya, saat itu cuaca berawan jadi sunset-nya kurang ajib. Beres liatin matahari turun, gua langsung cari tempat buat diriin tenda disebelah pohon-pohon yang pas buat gantungin hammock.

Suhu malam itu di sekitaran angka 10 derajat celcius, lumayan dingin. Dua temen gua masuk tenda lanjut tidur setelah makan-makan, sedangkan gua tidur di hammock buat nyobain jaket, celana, sleeping bag bulu angsa yang baru gua beli. Dan terbukti, gua bisa tidur di hammock semalam dengan menggunakan peralatan serba bulu angsa disaat 2 temen gua ngeluh kedinginan waktu bangun pagi. Akhirnya gua nggak perlu beli jaket bulu perindu.

Gua bangun telat sekitar jam 07.00 dan nggak sempet ngeliat sunrise di gunung Prau yang justru itu yang paling bagus di Prau. Bangun pagi gua Cuma bisa ngeliat raut wajah bahagia para pendaki lainnya setelah foto-foto di sunrise Prau. Setelah masak-masak, gua pergi foto-foto di Prau dengan ciri khas pemandangannya, gambar gunung di bungkus Aqua.

*


Setelah puas foto-foto, gua lanjut ngopi dan makan cemilan terus beberes tenda kemudian packing. Perjalanan turun dari puncak ke basecamp cuma makan waktu 2 jam.

Rincian biaya
Bis Lebak Bulus – Wonosobo (Mendolo) Rp 120.000
Bis Wonosobo (Mendolo) Rp 20.000
Administrasi Prau Rp 10.000
Logistik Rp terserah elu

Catatan:
Gas banyak di jual di basecamp Patak Banteng

https://3.bp.blogspot.com/-tvH4-BXFTbI/W2986JalpGI/AAAAAAAABxo/7u1kBmFMizouzx68mM4B21lY_ZCn-FPUACLcBGAs/s72-c/erwin%2B7.jpg

“TEEEETTTTT!!!!” suara kelakson motor saut-sautan di jalan karna tiba-tiba ada angkot berhenti di tengah jalan. Beberapa saat kemudi...


“TEEEETTTTT!!!!” suara kelakson motor saut-sautan di jalan karna tiba-tiba ada angkot berhenti di tengah jalan. Beberapa saat kemudian angkot tersebut jalan, dan motor di depan gua langsung motong angkot tersebut dari kanan.
“GOBLOK!!!” teriak pengendara motor tersebut diikuti tarikan gas meninggalkan angkot dengan cepat. Mungkin dia takut supir angkot balik ngatain “KALO PINTER GUA JADI DOSEN!!!”. Tapi setidaknya perasaan gua terwakilkan.

Setelah itu gua lanjutkan perjalanan gua dari bogor ke GOR Bulungan untuk nonton show salah satu komik, seorang teman yang sudah cukup lama gua kenal, Erwin. Untuk noton show ini gua sampe menunda keberangkatan gua untuk traveling.

Mungkin banyak yang nggak kenal Erwin, ya karna dia emang kaga terkenal, beberapa kali gagal masuk SUCI. Bahkan, dia pernah pergi ke Surabaya dengan 2 orang temennya dan Cuma dia yang nggak dapet golden tiket SUCI, perih.

Tapi, bertahun-tahun bergelut di dunia stand up dan beberapa kali gagal lolos audisi, dia tetap bertahan di stand up, tidak seperti kebanyakan yang hilang tanpa kabar. Bahkan, dia berani buat tour yang ketika komik –komik dengan followers ribuan pun terkadang ragu (gua salah satunya). Itulah yang membuat gua meluangkan waktu gua untuk menonton show dia, rasa hormat.



Sering kali ketika gua pergi ke komunitas, kemudian sharing dengan mereka. Gua mendengar hilangnya komik karna patah semangat tidak lolos audisi. Buat gua, yang seharusnya dipertanyakan adalah “apa tujuan bergelut di seni stand up comedy dan masuk komunitas?” suka? Masuk tv? Coba-coba?  Gaya? Atau agar bisa nulis stand up comedian di bio twitter/instagram? Atau mungkin supaya bisa buka jasa stand up di OLX? (pernah ada).

Buat gua, yang utama seharusnya dimiliki seorang komik adalah rasa cinta terhadap kesenian ini, bukan hanya keinginan untuk masuk tv. Erwin adalah bukti bahwa tidak perlu terkenal dan masuk tv untuk membuat special show bahkan tour.

Dulu, awal gua ikut stand up, nggak ada pikiran untuk masuk tv, gua Cuma suka. Nggak punya panggung setelah sekian lama, bahkan ketika gua udah menang banyak lomba. Ya, akhirnya gua bikin SUN1UIN dengan keringat darah mencari penonton. Sampai akhirnya 4 tahun kemudian di 2018 SUN4UIN, baru 1 minggu langsung sold out. Dan spesial show 1 jam oleh komik lokal, bahrul alam.



Bahrul alam juga sudah beberapa kali gagal audisi 2 kompetisi TV. Ikut audisi di luar kota bareng jupri (SUCI7), jupri lolos, dia nelen ludah. Awalnya gua takut dia hilang patah semangat seperti kebanyakan. Tapi, bangun dan tetap lanjut di stand up bahkan buat special show (sold out) mengalahkan jupri yang sudah masuk SUCI. Lagi-lagi ini bukti bahwa tidak masuk TV bukanlah akhir dari segalanya.

Hormat saya dzawin si tampan
Ciputat 12/08/18