Dulu awal-awal gua ikut stand up comedy, banyak halangan dan rintangan bahkan cacian yang gua terima yang kadang bikin gua down . Tapi, sem...
Dulu awal-awal gua ikut stand up comedy, banyak halangan dan rintangan bahkan cacian yang gua terima yang kadang bikin gua down. Tapi, semua itu bisa teratasi berkat dukungan orang-orang yang ada di sekeliling. Temen kamar, temen organisasi, temen kelas, bahkan orang tua khususnya emak gua.

“win mana? Ada materi baru ga?” tanya sabew sambil ngeluarin asep rokok dari bibirnya di sebuah tongkrongan

“ada nih bew” jawab gua, kemudian gua bawakan di depan dia, dan disimak dengan sangat baik.

“gimana?” tanya gua setelah membawakan materi.

“nggak lucu euy win” jawab dia bikin hati gua hancur kaya smartphone jatoh dari lantai 7.

Tapi, itulah yang selalu gua pinta kepada kawan-kawan, untuk selalu jujur dalam menilai setiap detail materi yang gua sampaikan. Kalo lucu ya bilang lucu, kalo ga lucu yaaa..... tolong lah dibantu hahahaha.

Nggak jarang, mereka juga turut andil dalam memberikan ide untuk dijadiin materi, walaupun kadang-kadang agak... ya gitu lah...

“win lucu nih win, bisa kali lu jadiin materi” ucap fuad bikin gua langsung pasang telinga.

“lu tau ga kenapa bulan itu adanya malem?” tanya dia.

“kenapa ad?” gua jawab dengan pertanyaan dan kerutan dahi.

“karna kalo siang-siang itu adanya matahari hahahahaha” jawab dia ditambah tawa keras, diikuti pertanyaan di kepala gua “ini lucunya dimanaaaaa!!!!!? Kebanyak nenggak kuah mie kayaknya”

Bahagia rasanya hidup di sekeliling orang yang begitu peduli sama kita. Dan karna itu, kalo ada temen gua yang punya masalah, gua siap pasang badan untuk nolong dia abis-abisan. Karna apa yang gua dapat sekarang, sedikit banyak adalah karna mereka.

Bukan Cuma kawan, Emak gua juga kadang pengen bantuin gua untuk bikin materi dengan cerita-ceritanya yang lucu menurut versi dia. Entah, mungkin selera humornya sudah dimakan usia.

“dek” panggil emak memecah konsentrasi gua maen game android di atas kasur.

“knapa mi?” tanya gua.

“umi ada cerita lucu nih” jawab dia.

Dalam hati gua “waduuuhhh PR nih harus dengerin” kemudian gua lanjutkan maen game sambil berusaha mendengarkan untuk menghargai.

“dulu dek ya” ucap dia, gua langsung mulai ngantuk “waktu adek masih kecil, umi beli daging sore-sore ke si Jaka, umi bilang suruh anter abis maghrib”

Jaka adalah tukang daging di rumah gua dulu yang punya masalah (maaf) keterbelakangan mental.

“tapi umi tunggu sampe jam 8 nggak datang-datang dia” lanjut dia dengan dahi mulai dikerutkan.

“yaudah umi tidur, trus jam 4 subuh tiba-tiba ada yang gedor-gedor kaca rumah, BUKKK!!! BUK ROOOSSS!!! IBUUU!!” sambil menirukan orang yang lagi ngetok pintu.

“dia ngetok pintunya terus-terusan, sampe umi takut, akhirnya umi bangunin ayah. Umi bilang, ‘YAAHHH!!! ADA RAMPOOKK!!!’ trus si ayah langsung bagung kan” di luar dugaan, ternyata cerita emak gua yang satu ini lumayan menarik, HP pun gua tinggalkan untuk fokus mendengar.

“umi bilang ke ayah supaya ayah liat rampoknya lewat atas genteng, trus si ayah langsung ke genteng buat liat si rampoknya” gua pun semakin menyimak

“pas si ayah udah di atas genteng, si rampoknya ngegedor makin kenceng ‘IBUUU!!!! BU ROOOSSS!!!’” emak gua semakin antusias, begitu pun gua.

“umi takut trus umi langsung teriak, RAMPOOOOKKKK!!!! RAMPOOOOKKKKK!!!! Abis umi teriak, tetangga pada dateng ke depan rumah. Tapi depan rumah kan lampunya lagi mati, jadi rampoknya ga keliatan. Tapi, tetangga malah ngeliat si Ayah di atas genteng, jadi pada ngira rampoknya itu si ayah. Itu si ayah langsung dilemparin batu sama tetangga sambil diteriakin maling hahahahaha” keheningan pun terpecah dengan gelak tawa kami berdua, cerita yang gua pikir akan garing, ternyata bisa membuat sangat tertarik dan tertawa.

Terima kasih mi, untuk selalu berusaha membuat anakmu ini tersenyum walau kadang perbedaan pendapat tak dapat dibendung. Tapi gua yakin semuanya dilakukan dengan tujuan membahagiakan anaknya.