https://1.bp.blogspot.com/-Y3NRh5stvdQ/WAPbG8uYEsI/AAAAAAAABK4/dlF3txAcpqUL3DXoPKhTKMFwGkNHXcHtQCLcB/s72-c/COMEDY.jpg

Berawal dari ngomongin masta, mapaba, dan LK sambil bernostalgia bagaimana paitnya diisengin senior sampe serunya ngisengin junior. Roman...
Berawal dari ngomongin masta, mapaba, dan LK sambil bernostalgia bagaimana paitnya diisengin senior sampe serunya ngisengin junior. Romantisme masa lalu ketika masih menjabat di organisasi extra kampus.

Pait manis semuanya terasa lucu ketika diceritakan kembali bersama kawan yang juga pernah merasakan hal yang sama. Dari sana muncul rasa ingin mengulang apa yang pernah terjadi, kemudian keluarlah celetukan “kayaknya seru deh kalo Stand up UIN bikin makrab (malam keakraban) yang kemudian ditanggapi serius.

Setelah beberapa lama ngomongin nama yang cocok buat makrab, awalnya kami sepakat buat ngasih nama “jalan-jalan bareng Stand Up UIN” tapi  kemudian diganti jadi “comedy camp” supaya terkesan lebih outdoor.

Alasan pertama comedy camp bisa bener-bener terlaksana adalah karna kami (beberapa anak stand up uin yang udah senior di kampus) pengen mengulangi rasa serunya isengin junior kaya dulu hahahahaha.

“bikin makrab lah” ucap gua di tengah obrolan “biar bisa iseng, nakut-nakutin orang pas jurit malam” tambah gua yang direspon tawa kawan-kawan.

Tapi, kemudian ini bener-bener bisa terlaksana adalah karna alasan yang lebih penting, yaitu kaderisasi, karna sebelumnya kami juga ngobrolin tentang IMM, PMII, HMI, bagaimana dulu kami mencari kader untuk organisasi extra kampus.

Dulu, stand up UIN Cuma ber-empat (yang aktif), kalo lagi open mic penontonnya Cuma satu, karna yang satu tampil, dan yang dua jadi MC, yang nonton? Ya sisanya, paling ditambah kasirnya. Tapi, ya tetep aja kita lanjutin. Setelah itu, gua dan temen-temen mikir gimana caranya biar open mic bisa rame.

“open mic gimana ya caranya biar bisa rame?” Tanya gua ke tiga lainnya
“gimana ya?” jawab salah satu, dengan pertanyaan lagi.

Pertanyan yang dijawab pertanyaan ini terus berulang sampe neil amstrong kelar berak di bulan. Setelah neil amstrong beneran kelar berak, akhirnya ada ide yang keluar, yaitu masuk ke semua fakultas untuk mengenalkan Stand Up UIN ke mahasiswa baru (ditambah, untuk promosi SUN 1 UIN) yang kemudian dinamai #silaTOURahmi.

                Cara itu cukup efektif, terbukti dengan suksesnya SUN1UIN. Tapi, ternyata open mic tetep aja sepi, dan anggotanya Cuma nambah satu. Namun, tiap tahunnya #silaTOURahmi dan SUN terus kita laksanain seakan-akan jadi proker tak tertulis. Usaha tak kan pernah berbohong, anggota Stand UP UIN pun sedikit demi sedikit bertambah.

                Sekarang anggota stand up uin yang aktif ada sekitar 15 orang, lumayan banyak lah dibanding 4 orang, seenggaknya ada 12 orang yang nonton pas open mic. 15 orang masih dirasa sedikit karna setiap tahunnya kami pasti mencari panitia tambahan untuk bikin SUN.

                Dari situ lah, niat untuk bikin comedy camp bener-bener muncul, untuk kepentingan kaderisasi dan yang terpenting adalah biar bisa iseng hahahahaha. Dengan menggunakan konsep kaderisasi organ extra (kebetulan kebanyakan dari 15 orang itu aktifis kampus) kami merumuskan konsep comedy camp.

                Konsep pelatihan yang juga menyenangkan. Setelah berhari-hari bikin konsepnya akhirnya kelar dan mulai promosi. Nggak disangka, baru 10 hari setelah promo, jumlah pendaftar langsung mencapai angka maksimal, yaitu 100.
               
                Sayangnya kebanyakan yang daftar itu dari luar UIN yang akhirnya masuk waiting list karna kami ngadain acara ini buat anak UIN supaya Stand Up UIN anggotanya bisa rame. Sekitar h-10 pendaftar dari UIN tetap di bawa target kami (80 orang). Tapi nggak apa-apa, yang penting kuota penuh dan bisa iseng hahahaha.

                14,15,16 Oktober comedy camp terlaksana dengan sukses. Dimulai dengan gua ngisi materi public speaking di jumat malam, kemudian dilanjut Sabtu dengan materi menggali premis (Rigen), Set up Punchline dan Teknik Stand Up Comedy (fajar nugra), absurd (Indra Frimawan), presenter dan penyiaran (Adit Nganga).

Di setiap selingan pergantian materi, peserta dibagi 10 kelompok dan didampingi 1 mentor untuk membantu membuat materi yang akan ditampilkan di panggung Stand Up Show Sabtu malam, dan diakhir sharing seputar Stand Up Comedy bersama Awwe.

                Alhamdulillah acara Comedy Camp berjalan dengan sangat baik, terimakasih banyak teman-teman peserta yang sudah mengikuti acara dan bayar 100rebu, dan terimakasih sebesar-besarnya buat kawan-kawan, Fico, Rigen, Indra, Aci Resti, Adit Nganga, Alphi, Pandu, Erwin, Awwe, Widi (maaf kalo ada yang nggak kesebut yak). Terimakasih telah membantu mensukseskan acara.

Akhirul kalam


SAMPAI JUMPA DI COMEDY CAMP 2 TAHUN DEPAN
https://4.bp.blogspot.com/-vBbLgrMAyns/V_FGmy6qaVI/AAAAAAAABDo/3PPpTj3dKH0p7pevJjW3JsAcpXCak7ktgCLcB/s72-c/poc.jpg

Halo coy! Sekarang gua mau lanjutin cerita yang kemaren nih, berhubung kemaren nulisnya pake HP yang bikin jari gua jadi keriting kay...
Halo coy!

Sekarang gua mau lanjutin cerita yang kemaren nih, berhubung kemaren nulisnya pake HP yang bikin jari gua jadi keriting kaya supermie, ditambah kafe yang gua dudukin lampunya udah dimatiin sama abangnya, pertanda gua mau diusir.

Turun dari pos tiga gunung semeru sendirian setelah ninggalin kukuh yang kecapekan bersama Rifan, kaki yang awalnya terasa sangat sakit di bagian paha atas, dengkul, dan betis sedikit demi sedikit menghilang tergantikan takut yang luar biasa.

Setelah lari hampir setengah jam lebih, perasaan seperti ada yang ngikutin dari belakang terus menerus hadir dan semakin terasa di setiap menitnya. Sampai akhirnya gua memutuskan untuk berhenti berlari dan kembali jalan cepat.

Tapi, perasaan diikutin dari belakang tetep aja ga hilang-hilang. Paling, hilang sebentar trus datang lagi. Gua berhenti sebentar buat narik napas dalem-dalem dan mencoba untuk melawan rasa takut untuk nengok ke belakang.

Setelah 1 menit berhenti, gua mencoba memberanikan diri buat nengok ke belakang, akhirnya……….. gua jalan lagi. Hahahaha gua kagak berani, sumpah!!!!! Serem banget, gua takut pas nengok, eh beneran ada kuntilanak, gua takut itu kuntilanak naksir sama gua.

Gua lanjut jalan cepet, sampe akhirnya sampai lah di pos dua. Di sana gua ketemu satu rombongan pendaki sekitar 15 orang yang lagi istirahat. “Alhamdulillah akhirnya ketemu manusia”, itu yang ada di kepala gua saat itu.

Salah satu pendaki nyapa gua.
“sendirian mas?” Tanya seseorang, yang bikin gua tenang karna ternyata emang gua sendirian tanpa ada kuntilanak yang ngikutin.
“iya nih mas, temen saya kecapean di pos 3” jawab gua.
“bareng aja mas turunnya sama kita” tawar dia
Sempet kepikiran untuk bareng sama dia, tapi setelah istirahat selama satu batang rokok, badan gua nggak bisa diajak negosiasi, dingin kembali datang yang bikin tulang gua terasa linu dan akhirnya gua mutusin untuk jalan lagi sendirian.
“duluan ya mas” ucap gua
“iya mas, hati-hati ya”

Dengan perasaan sedikit lega setelah melihat manusia beneran dan tau kalo gua emang sendirian, gua kembali jalan menuju pos satu. Setelah jalan beberapa menit, rasa takut dateng lagi, dan semakin parah di setiap langkahnya. Perasaan diikutin dari belakang juga dateng lagi, dan gua pengen nangis lagi.

Waktu gua udah jalan sekitar setengah jam, sempat ada rasa “ini perasaan jalan udah gua lewatin dah” ya Allah itu beneran gua lemes dan bener-bener hampir nangis hahahahahaha.

Alhamdulillah, setelah satu jam gua jalan, akhirnya sampai pos 1 dan gua ketemu sama rombongan yang sempat naek bareng waktu mau ke Kalimati. Disitu gua tenang dan bisa tersenyum, tapi, disaat yang bersamaan kaki gua langsung kerasa sakit lagi. Nggak apa-apa sakit, yang penting aman hahahaha.

Setelah istirahat beberapa menit, kami pun lanjut jalan, dan kali itu rasa takut pun udah hilang. Ga ada lagi rasa diikutin dari belakang, karna kali ini gua lah yang ngikutin mereka dari belakang.

Tapi, waktu udah sampe di jalan aspal, mungkin sekitar 15 menit sebelum ranupane (basecamp semeru). Rasa takut entah kenapa dateng lagi. Tiba-tiba gua mikir “ini mereka beneran orang apa bukan ya?”. Akhirnya gua mutusin buat jalan paling depan dan jalan lurus tanpa nengok ke belakang.

Tapi, akhirnya gua mutusin buat nengok ke belakang pelan-pelan untuk memastikan mereka bener-bener manusia. Lalu, pas gua nengok ke belakang. Astaghfirullah, gua ngeliat mereka semua nggak ada yang bawa carrier, gua ngeliat mereka semua lagi ngegendong tuyul. Dada gua terasa dingin karna ketakutan dan kaki terasa lemas mau jatoh.

Setelah tutup mata untuk beberapa saat, gua buka lagi mata gua yang lentik ini, Alhamdulillah mereka semua udah jadi manusia lagi. Ternyata itu hanya ketakutan berlebih gua yang terproyeksi. Gua baca doa, dan akhirnya gua tenang lagi. Gua pun lanjut jalan dan akhirnya sampai di basecamp dengan selamat kemudian istirahat.

Ini mungkin akan jadi pengalaman terakhir gua jalan malem di gunung sendirian, kapok, nggak akan lagi gua jalan malem sendirian begini.

Mungkin teman-teman pernah mendengar cerita dari kawannya yang pernah melihat hal-hal ghaib di gunung, entah liat kuntilanak, pocong, tuyul, genderuwo, vampire, drakula, casper, doraemon. Tapi justru biasanya cerita seperti itu datang dari orang yang baru-baru naek gunung (biar ada cerita pengalaman seru). Dan keyakinan gua sih sebagian besar cerita itu tepat seperti apa yang terjadi sama gua di gunung semeru dan gungung lainnya (takut berlebih yang terproyeksikan).

Puluhan kali gua naek gunung, Alhamdulillah gua ga pernah secara langsung liat ada hal-hal aneh terjadi sama gua, atau di hadapan mata gua. Kalo, takut berlebih seperti yang gua tulis di atas emang sering.


Tapi, yang gua yakini adalah, ketika ada dua orang atau lebih melihat hal yang sama di waktu yang bersamaan, baru gua percaya itu sungguhan. Saran gua, jangan nonton film horror dalam waktu dekat sebelum naek gunung.