https://4.bp.blogspot.com/-VqRJl8nTqM0/V_LSpOBDOtI/AAAAAAAABEE/lBoRd_Zeg5U_AAVeeHPaiBksqB8JOPitACLcB/s72-c/jakarta%2Bcuek-cuek2.png

Orang Jakarta cuek-cuek, masa sih?

Jakarta si kota metropolitan kerap menjadi momok yang kurang menyenangkan, bahkan menyeramkan. Macet, banjir, orangnya bodo amatan, b...

Jakarta si kota metropolitan kerap menjadi momok yang kurang menyenangkan, bahkan menyeramkan. Macet, banjir, orangnya bodo amatan, banyak copet, jambret, transformer. Nggak jarang temen-temen gua yang dari luar jakarta bilang

“win, lu tinggal di Jakarta ya?” tanya seorang kawan di tengah obrolan.
“iya, ngape?” jawab gua.
“betah lu di sana?”.
“ya mau gimana? Tinggal di kota lu malah lebih nggak betah gua, nyari indomart-nya aja masih manual hahahahaha” canda gua.

6 tahun sudah gua tinggal di pinggiran Jakarta, Ciputat. Waktu yang cukup lama gua habiskan untuk memaksa diri lulus dari kampus. Banyak juga pengalaman yang sudah gua alami, dan ternyata imej buruk tentang jakarta yang didapat dari selintingan orang di kampung gua nggak semuanya benar.

Kalo macet sih udah pasti, tapi, untuk “orang jakarta pada ga peduli” ???

Selama tinggal di jakarta, gua nggak bisa membenarkan imej yang kerap gua terima dulu. Orang-orang yang ada di lingkungan kosan gua, yang mayoritas orang betawi, yang selama ini gua temui nyatanya hampir semua ramah.

Dan baru aja tadi motor gua si ONE tiba-tiba marah lalu berhenti mendadak di depan poin square Lebak Bulus. Gua dorong motornya ke pinggir trus gua selah/engkol berkali-kali, tapi, tetep aja dia nggak mau nyala.

“NE, lu ngapa NE?” tanya gua ke si ONE.
“.................” si ONE nggak jawab yang bikin gua tambah yakin kalo dia marah.
“lu kok gua tanya diem sih NE?” tanya gua lagi dengan memohon.
“.................” si ONE tetep diem.

Lalu gua coba memeriksa setiap lekukan tubuh si ONE dari ban depan sampe ban motor sebelah. Ternyata si ONE marah dan nggak mau nyala karna dia kehausan, bensinnya abis. Pantas dia marah.

“bang, tukang bensin eceran ada nggak deket-deket sini?” tanya gua ke tukang somay.
“kaga ada bang, paling deket pertamina Ciputat noh” jawab dia.
“yah jauh ya bang, ada bor nggak bang?” tanya gua lagi.
“hah? Bor? Bakal apaan?” jawab dia kebingungan sambil galer.
“bakal ngebor minyak bang, biar kaga usah jalan ke Ciputat” jelas gua.

Singkat cerita, gua cari akal gimana caranya biar nggak usah dorong si ONE ke Ciputat yang lumayan jauh. Sampe akhirnya keingetan kalo gua punya selang kecil yang selalu gua taro di bagasi si ONE. Kemudian teringat pelajaran IPA waktu SD tentang aer dan selang (pokoknya prinsip di pencetan galon kalo kaga pake dispenser). kemudian, gua ngeliat ada gojek lagi beli somay.

“bang, saya beli bensin abang ya dua gelas, motor saya bensinnya abis” mohon gua dengan pasang muka memelas kaya budak firaun.

“hah?” gojek kebingungan trus dia liat motor gua “oh yaudah ambil aja kaga usah beli”

Dengan senang hati gua langsung ambil selang dan dan cari aqua gelas di tong sampah deket kosan, trus, nyedot bensin motor abang gojek.

Dan bukan hanya kali itu gua kehabisan bensin di jalan kemudian minta tolong orang di jalan. Malah pernah juga gua lagi bawa mobil dan mogok di underpass depan gandaria city, di lampu merah pondok indah, setia budi, arteri (si OLA yang pemarah, lain kali gua ceritain). Dan masih banyak lagi keapesan-keapesan yang gua alami di jalanan Jakarta.

Lantas, orang Jakarta nggak ada yang mau bantu? weits. Bahkan beberapa kali datang orang membantu tanpa gua pinta sama sekali.

Mungkin ada juga orang yang tidak mau membantu ketika dimintai tolong, tapi, apa orang seperti itu hanya ada di Jakarta dan nggak ada di daerah lain?

Mungkin ada juga orang yang nggak mau membantu ketika dimintai tolong, tapi, apa karna dia benar-benar nggak mau membantu, apa jangan-jangan karna kita yang minta tolongnya tanpa etika?

Seperti; minta tolong sama orang yang lagi lari ngejar metro mini, orang bengkel yang lagi ngerjain orderan, satpam yang lagi jaga pos, iko uwais yang lagi syuting, atau minta tolong sama ibu-ibu yang lagi menyusui. Ya jelas lah mereka nggak bantu, ya mereka juga lagi sibuk.

“bu, tolong dong ambilin mangga yang ada di rumah saya” pinta seseorang kepada ibu-ibu yang sedang menyusui.
“hah? ........ ??????” si ibu kebingungan “mas ga liat saya lagi ngapain?” jawab si ibu dengan nada kesal.
“lagi nyusuin anaknya kan?” jawab si orang “kalo ibu bantu saya, nanti anak ibu saya bantuin nyusu deh” tawar dia.
“GUBRAK!!!!!” si ibu pun mengeluarkan jurus smack Rey Mysterio.




8 comments:

  1. Hahaha ngakak bang.
    Bukunya kapan terbit bang?

    ReplyDelete
  2. Hahaha ngakak bang.
    Bukunya kapan terbit bang?

    ReplyDelete
  3. Emang sih, orang ramah maupun orang cuek bisa ditemuin di mana aja.

    ReplyDelete
  4. Ke blog aku
    verdyanza.blogspot. com

    ReplyDelete
  5. cerita kejadian lu d pesantren winnn....

    ReplyDelete
  6. Bagusan nama motor dari pada nama lu win wkwkw .

    ReplyDelete
  7. Gua makin penasaran ama semua barang-barang lu, bang.. pengen kenalan keknya semuanya punya nama eheheh

    ReplyDelete