http://1.bp.blogspot.com/-9NMeqDWITtg/VgG6LGccBJI/AAAAAAAAAjY/WxIwUnvFFbc/s72-c/rot%2Bblog.png

“HAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!!!!” terdengar suara ketawa gede banget dari kamar sebelah bikin gua penasaran “nonton apaan lu pada” Tanya gu...
“HAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!!!!” terdengar suara ketawa gede banget dari kamar sebelah bikin gua penasaran
“nonton apaan lu pada” Tanya gua ke beberapa temen yang lagi nonton
“ini win stand up comedy raditya dika” jawab Ali yang juga lagi nonton “sini win, lucu” ajak dia
Itulah pertama kali gua tau stand up comedy (tahun 2011), ‘seru ya’ itu yang ada di kepala gua waktu nonton video Radit. Gua rasa banyak komik Indonesia yang juga mengenal stand up comedy lewat video itu.
Beberapa bulan kemudian IMM Ciputat ngadain acara pentas seni tahunan dalam rangka ngerayain Milad. Di acara itu, setiap komisariat wajib ngasih minimal satu penampilan. Sama kaya tahun sebelumnya, gua diminta komisariat buat jadi perwakilan untuk ngisi di acara milad. Tahun sebelumnya gua ngisi acara dengan format hypnosis (nanti gua ceritain ini di postingan selanjutnya).
Awalnya gua kebingungan harus ngisi apa, banyak saran dari temen mulai dari nyanyi, maen gitar, dance, baca puisi, panjat pinang, debus, berenang, terjun payung, masak mie, dll. Tapi semua saran itu cuma masuk kuping kanan keluar tol jagorawi. Sampe akhirnya gua ngobrol sama Ali.
“win lu nampil stand up comedy aja” saran Ali
“waduh, boleh juga tuh li” jawab gua tertarik.
“ngomongin apaan ya?” Tanya gua ke Ali.
“ngomongin asrama aja win, sama ngatain anak-anak yang suka betak sendal” Ali ngasih saran lagi.
“boleh tuh, sama ngomongin si Imam yang beraknya suka nggak disiram, tapi lu bantuin gua ya bikin materinya” minta gua ke Ali yang kemudian di-iya-kan.
Singkat cerita, penampilan gua malam itu disambut dengan sangat baik. Dua minggu kemudian gua dapet undangan dari salah satu fakultas di UIN buat stand up. Tanpa mikir panjang, langsung gua iya-in, karna emang dasarnya gua ini banci panggung.
Tapi kali itu nasib buruk yang nyamperin gua, lima belas menit gua tampi di panggung, dan selama itu pula gua di sambut dengan bibir yang tertutup rapat. nggak ada satupun orang yang ketawa dengerin omongan gua. Mereka cuma ngeliatin dengan tatapan yang seakan-akan ngomong ‘ini orang ngapain sih?’
Satu tahun lebih gua sama sekali nggak nyentuh stand up comedy. Sampe akhirnya gua nonton metro tv, acara stand up comedy show. Entah kenapa seakan-akan di kepala gua bilang lagi ‘seru ya’. Dari situ muncul keinginan buat masuk lagi ke dunia stand up comedy.
Dulu, gua yang adalah seorang kaskuser (waktu masih old kaskus), ngubek2 kaskus nyari komunitas stand up comedy. Beberapa jam gua cari, akhirnya gua nemu komunitas stand up kaskus yang ngadain open mic setiap malam minggu di kemang (lain kali gua ceritain detailnya, gua cari dulu video stand up gua yang ngebom parah). Dari situ gua tau ternyata ada banyak komunitas stand up comedy di Indonesia.
Singkat cerita gua mulai muter-muter dari komunitas ke komunitas, gua bisa open mic tiga sampe empat kali dalam seminggu. Sampe gua pernah disebut komik keliling sama beberapa temen. Mulai dari nggak lucu sampe nggak lucu banget.
Ikut beberapa lomba, ada yang menang, banyak juga yang kalah. Ada yang dapet senengnya, ada juga yang abis ikut lomba malah dibilang plagiat sama salah satu oknum komunitas (yang akhirnya terselesaikan). Komik professional yang pertama kali baek sama gua itu @dim_zy, gua rasa emang dia baek ke semua orang.
Akhirnya kemaren gua bisa tampil di acara #StandUpFest2015, sebuah kebanggan buat gua bisa tampil di panggung itu. Awal kelar SUCI, sempet ada yang bilang ‘ah si dzawin mah modal hoki doang’, maaf, tapi gua nggak percaya hoki. Buat gua keberuntungan itu adalah ketika kesempatan bertemu dengan kemampuan. Kesempatan bisa dicari, kemampuan bisa diasah.
Dari dulu yang gua percayai adalah ‘usaha akan selalu berbanding lurus dengan hasil’ itulah ‘man jadda wajada’.
Dan gua pengen banget ngucapin banyak trimakasih buat temen-temen IMM yang ngedukung gua ikut stand up comedy khususnya Imam dan Ali (dia nggak punya twitter, masih maen facebook). Anak-anak jurusan yang dengerin gua dari nggak lucu sampe nggak lucu banget, yang dateng dari pre-show sampe tiga besar. Dan terimakasih terbesar buat kang @juipurwoto yang udah sabar ngajarin gua stand up.


http://4.bp.blogspot.com/-lcAj-dVAgHM/VeilZGr42sI/AAAAAAAAAik/gvS3hL-OWAU/s72-c/1.png

Tadi gua abis pasang lampu projie buat si ONE, gua ganti karna lampu bawaannya udah redup banget, suka minder kalo ketemu hansip, kalah t...
Tadi gua abis pasang lampu projie buat si ONE, gua ganti karna lampu bawaannya udah redup banget, suka minder kalo ketemu hansip, kalah terang sama senternya. Kalo lagi jalan malem sering banget nggak sengaja ngehajar lobang di jalan, syukurnya si lobang nggak pernah ngebales.
Si ONE ini motor yang gua dapet setelah tiga tahun nabung sekuat tenaga. Makan sehari sekali, mandi minjem sabun orang, ngeroko puntungan, mandi aer kobakan, cebok pake batu. Apapun gua lakuin supaya bisa sisihin uang kiriman dari rumah. dua bulan gua lakuin itu semua, gua kena tipes, yang ada biaya berobat lebih gede dari uang yang ditabung.
Karna agak mustahil kalo Cuma ngandelin uang kiriman dari rumah, akhirnya gua cari tambahan dengan ngajar privat Bahasa Inggris. Mulai dari ngajar sekitaran kampus di Ciputat sampe ke Citeurep.
Rata-rata gua dapet lima puluh ribu per pertemuan. Setiap kali ngajar gua minjem motor temen karna gua nggak hapal trayek angkutan umum di Jakarta. Takutnya kesasar di jalan, diculik, dipaksa ngemis karna nggak laku buat dijual. Dengan alasan itu gua milih buat minjem motor.
 “mam, minjem motor dong” pinta gua ke Imam.
“kemana? Ngapain? Brapa lama? Balik kapan? Sama siapa? Semalam berbuat apa?” Tanya si Imam memastikan motornya balik dengan keadaan sempurna.
“ke permata hijau, mau ngajar, sendiri, balik maghrib” jawab gua.
“bensin penuhin ya” Imam ngasih syarat.
“yaudah iya” jawab gua terpaksa.
Setengah dari upah ngajar abis buat ngisiin bensin motor pinjeman. Tapi, itu masih mending, ketimbang yang nggak minjemin sama sekali. Tiap kali dipinjem ada aja alesannya ‘mau gua pake win’ ‘sore mau pulang’ ‘lagi rusak win’ ‘lagi istirahat win’ ‘lagi sakit win’ ‘lagi diinfus win’ ‘masuk UGD win’.
Tiga tahun minjem sana sini, akhirnya uang terkumpul dan bisa beli motor. Pertama kali punya motor itu rasanya bahagia banget kaya dapet doorprize tiket ke surga tanpa syarat. Motor gua servis tiap bulan, cuci tiap minggu, setiap malem gua gembok cakramnya sambil gua cium dan bilang ‘have a nice dream’.
Satu tahun gua lakuin semua perawatan itu ke si ONE sampe lupa ngerawa muka sendiri. Tapi, itu Cuma berjalan satu tahun, selanjutnya oli jarang ganti, cuci tiga bulan sekali itu juga kalo ujan. Kenapa harus di servis kalo masih bisa jalan.
Sampe setelah beres SUCI gua punya niat buat ganti si ONE, muter-muter ke showroom, ngitung biaya kredit motor. Tapi, sampe di rumah gua liat si ONE terkapar di pojokan, buluk nggak dicuci berbulan-bulan.
Gua keinget masa-masa dulu bareng si ONE, senang susah bareng sama dia. Mulai dari bonceng gebetan sambil rem-rem mendadak, sampe dorong lima kilo gara-gara rantenya putus. Nemenin gua open mic pertama kali di kemang dan beli es teh manis dua puluh lima rebu.
 “NE, sori banget gua ada niatan mau ganti lu sama yang baru” bilang gua ke si ONE.
“…………………….” Si ONE diem.
“NE, lu mau maafin gua ga?” Tanya gua.
“…………………….” si ONE masih diem.
“NE, jawab dong jangan diem aja, maaf ya gua make lu Cuma pas gua butuh dan mau ganti lu pas gua bisa dapet yang lebih baik” minta gua.
“…………………….” Si ONE tetep diem.
“lu marah ya ne?” Tanya gua sedih.
“BLETAAAKKKK!!!!!” tiba-tiba gua di keplak abang gua dari belakang “gila lu ya? Minjem motor gua” tanpa basa-basi si ONE jalan sama abang gua.