http://3.bp.blogspot.com/-Ol0ExavC_lg/VdzvkrP_w8I/AAAAAAAAAiQ/3hK_3ggIxMA/s72-c/ukuran.png

Dari dulu gua ini orang yang doyan banget becanda, gua suka ketawa dan suka bikin orang disekeliling gua ketawa. Ada kepuasan tersendiri...
Dari dulu gua ini orang yang doyan banget becanda, gua suka ketawa dan suka bikin orang disekeliling gua ketawa. Ada kepuasan tersendiri yang gua dapet dari bikin orang ketawa. Dimana pun itu; di rumah, di tongkrongan, di kosan, di tempat makan, di makam, dll.
Ada beberapa jenis anak yang ada di tongkrongan berdasarkan pengalaman gua di beberapa tongkrongan. Pertama ada Si Bos, ini adalah anak yang paling royal disetiap kali nongkrong, kalo lagi pt-pt biasanya dia bakal ngeluarin duit paling banyak, kadang-kadang etalase kantin pengen dibayarin sekalian.
Kedua, Si Ngehe, ini adalah anak yang megang peranan cukup penting di dalam tongkrongan. Dia adalah anak yang mencairkan suasana, tanpanya tongkrongan cuma sebatas duduk ngobrol kaya diskusi panel.
Ketiga, Si Jelek, entah kenapa di setiap tongkrongan pasti ada aja anak yang mukanya nggak simetris. Ini yang bakal jadi bahan bully anak2 setongkrongan. Biasanya tongkrongan bakal berhenti ngebully kalo dia marah, pergi, nangis, atau lapor kepala sekolah.
Keempat, Si Pendiam, seramai dan serusuh apapun tongkrongan, pasti ada aja nyelip anak yang pendiem, anak-anak yang laen ketawa sambil ngebully Si Jelek, dia cuma diem. Ini adalah anak yang jarang banget kena bully.
Dan Kelima, Si Babu, ini adalah anak yang setiap kali abis PT-PT, pasti dia yang berangkat ke kantin, biasanya Si Babu berangkat karna dia nggak ngeluarin duit sepeserpun.
Dari kelima jenis manusia itu, biasanya gua jadi tipe yang kedua. Dari kecil gua sering banget ngatain orang. Bahkan waktu gua masuk pesantren gua berhasil ngasih label ke beberapa temen. Ada anak yang tinggi, item, bau, trus gua panggil buto ijo, dan itu jadi julukannya selama enam tahun. Ada anak yang bibirnya tebel, gua panggil mbew dan juga sampe sekarang dipanggil begitu.
Ga cuma di tongkrongan, di social media juga gua suka nulis-nulis hal lucu. Kalo yang lucu ya direspon, kalo nggak lucu ya diabaikan. Tapi, setelah masuk SUCI Kompas TV, gua justru malah jadi males update di social media. Karna sekarang rasanya lucu itu bukan jadi kesenangan, tapi jadi keharusan.
Orang ngeliat gua sebagai stand up comedian, apa pun yang gua lakuin harus lucu. Mungkin itu cuma perasaan, tapi rasa itu jadi beban tersendiri. Kalo ngetwit kurang lucu pasti aja ada yang ngomong ‘garing lu’ ‘ga lucu lu’ ‘ga gaul lu’ ‘ga ganteng lu’ ‘cium dong’.
Kalo ngetwit galau pasti juga ada yang ngomong ‘ lah pelawak kok galau’. Gua merasa harus jadi orang yang lucu setiap saat.  Hal ini juga yang jadi salah satu alasan yang bikin gua jarang update blog. Setiap update harus lucu, nggak boleh galau, nggak boleh biasa aja, harus bagus. Gua takutnya rasa ini jadi bumerang yang bikin gua terhambat buat ngelangkah.
Mulai sekarang gua update blog bakal bodo amat, nulis apa yang ada di kepala. Mau lucu atau nggak lucu, bagus atau nggak. Karna gua bikin blog ini sebenernya selain buat latihan nulis, ini juga jadi sarana gua buat nyurahin apa yang ada di kepala gua.
Nggak jarang pelawak itu kaya badut, mukanya selalu senyum dan menyenangkan, tapi dibalik kostum itu ada orang yang keringetan nahan panas.


http://3.bp.blogspot.com/-exaX3MkAkpM/VcewShRHuuI/AAAAAAAAAfA/u64206Pc6h4/s72-c/cakep%2Bbener.png

Khairal umuuri ausatiha yang artinya Sebaik baiknya perkara itu yang sedeng-sedeng aja. Terlau sering boong, udah jelas jangan. T...
Khairal umuuri ausatiha
yang artinya
Sebaik baiknya perkara itu yang sedeng-sedeng aja. Terlau sering boong, udah jelas jangan. Trus, apa terlalu baik jujur itu boleh? Ya jangan juga. Ya jangan juga nanti lu lagi di lift trus depan lu ada cewe keteknya bau trus tiba-tiba lu ngomong dengan tampang polos ‘mba, cakep-cakep keteknya bau ya’

Begitu pula masalah hati, jangan terlalu benci, jangan juga terlalu sayang. yang sedang-sedang saja.
Rasul bersabda

Ahbib habibaka haunan ma, asa ay yakuna baghidhoka yaumam ma
Wa abghidh baghidhoka haunam ma, asa ay yakuna habibaka yaumam ma

Yang artinya

Cintailah orang yang kamu cinta sekedarnya saja, bisa jadi orang yang kamu cinta menjadi orang yang kamu benci nanti
Benci lah orang yang kamu benci sekedarnya saja, bisa jadi orang yang kamu benci menjadi orang yang kamu cintai nanti
Hadits Riwayat Tirmidzi