http://3.bp.blogspot.com/-nzKJPwvulcI/VaJMVcf4QzI/AAAAAAAAAdM/F_usUAKSMJ0/s72-c/kembang%2Bapi.png

Kembang Api Ramadhan

Keluar dari rumah dengan niat mau beli makanan ke warung, gua ngeliat ada anak-anak maen kembang api sambil jongkok. Tertarik melihat merek...
Keluar dari rumah dengan niat mau beli makanan ke warung, gua ngeliat ada anak-anak maen kembang api sambil jongkok. Tertarik melihat mereka seakan melihat diri gua dulu, akhirnya gua berhenti dan memperhatikan mereka yang cukup bikin gua tersenyum.
 “eh sini kembang apinya disatuin” ucap seorang anak sambil megang kembang api.
“buat apaan? “ jawab temannya sedikit ragu.
“disatuin biar bisa jadi api unggun?” jawab dia dengan yakin.
“oh iya” jawab temannya lalu menggabungkan kembang apinya, kemudian mendirikan tenda.
            Cuma kembang api yang harganya nggak seberapa dan dengan sedikit imajinasi, gua bisa lihat raut wajah bahagia mengalir di mukanya.  Wajah bahagia walau dengan hal sederhana.
            kadang gua iri sama kehidupan mereka yang bisa bahagia dengan mudahnya. Tiap hari paling kerjaannya maen, makan, berak, maen, makan, berak, masalah mereka paling kalo beraknya mencret.
Dulu, waktu kecil gua nggak pernah mikir macem-macem ‘nanti bakal kaya gimana ya?’ ‘lulus kuliah kerja dimana ya?’ ‘kalo nikah bisa nafkahin keluarga nggak ya?’ ‘neil amsrtong waktu di bulan berak dimana ya?’.
Bangun tiap pagi dengan seyuman, tanpa beban sedikitpun. Yang ada dikepala gua waktu kecil Cuma ‘nikmati yang ada sekarang, besok ya besok’. Dulu gua nggak tau kalo ternyata ‘besok’ itu bakal serumit ini hahaha.
Waktu kecil gua cuma mikir ‘pokonya nanti kalo udah gede gua pengen jadi arsitek, bikin gedung-gedung tinggi’ dan gua belom sadar kalo jadi arsitek itu susah. Mungkin, kalo dari kecil gua udah tau betapa susahnya meraih mimpi, gua udah berhenti bermimpi dari dulu.
****
Dulu gua waktu SD punya temen namanya Reza, setiap istirahat gua dan reza selalu maen bareng hanya bermodal khayalan.
“oi ja, maen lah yu” ajak gua.
“maen apaan win?” tanya dia.
“jadi tentara lah yu”.
“ayooookk” jawab dia bahagia waktu belom tau betapa susahnya jadi tentara.
Kemudian gua dan reza berjalan di pinggiran sekola, mengendap-ngendap dengan dua tangan disejajarkan seakan-akan memegang senjata. Cuma modal khayalan, gua dan reza bisa bahagia. Sekarang, gua nggak yakin itu bisa bikin gua bahagia.
Hidup dengan tanpa beban, bikin gua waktu kecil sering banget berkhayal ini itu. Dan khayalan itu kebawa sampe ke mimpi, gua pernah mimpi jadi bezita. Gua dan Goku berusaha mengalahkan Cell yang sedang menjajah Indonesia (udah gede baru gua sadar kalo yang ngejajah indonesia itu Belanda)
Sekarang? Gua udah nggak pernah mimpi lagi di setiap kali gua tidur. Mimpi yang pernah gua alami setelah gua gede, paling mimpi basah.
Tapi, akhirnya gua mikir, waktu pasti bejalan dan ga bisa diberhentiin, dan seiring berjalannya waktu, umur juga semakin banyak tanpa diskon sedikitpun. Yang bisa gua lakuin cuma nikmati apa yang gua punya sekarang tanpa berharap memiliki apa yang orang lain punya.
Gua yakin terkadang pun orang menginginkan apa yang gua punya. Sebenernya, kunci bahagia itu cuma satu kata ‘bersyukur’. Sangat singkat, tapi itu yang bisa bikin kita bahagia. Ada ungkapan ‘rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau’ weiittss, itu Cuma berlaku buat orang yang nggak bersyukur. Karna tetangga pun melihat rumput kita lebih hijau.
Gua ingat pesan ustaz gua waktu di pesantren ‘CINTAI APA YANG KAMU MILIKI, BUKAN MILIKI APA YANG KAMU CINTAI’.

16 comments:

  1. Bang kayanya setiap anak kecil emang suka berkhayal sama kaya saya..

    Sekarang saya udah SMA mikir juga

    nanti gede mau jadi apa?

    Kayanya emang alurnya gitu ya bang cuma jalan yg dipilih aja yg beda dari setiap orang...

    Maaf bang kalo saya gaje wks

    ReplyDelete
  2. mampir aah di blognya komika favorite gue.. haha
    Bang, elo gak bahagia kenapa sih? belum wisuda ya.. :D

    Bagus kok tulisanmu bang, bikin buku oke juga lah, Kambing Akhi uchty..

    ReplyDelete
  3. Masa kecil kurang bahagia heheheheh

    ReplyDelete
  4. Hahaha yang paling terakhir tuh yang paling ngena di sanubari

    ReplyDelete
  5. Jaman kecil bahagia gampang banget. Cuma nge-hah pesawat kertas terus terbang jauh aja udah bahagia.
    sekarang, tiap bikin pesawat terbang pake kertas bungkusan warteg tiap habis makan, biasa aja.

    Makin tua, makin pengin balik lagi jaman jadi anak kecil.

    ReplyDelete
  6. Mereka bisa bahagia (dan menikmati) karena yang mereka rasakan adalah "at the present moment". Beda sama kita, nggak usah jauh-jauh deh, ngobrol sama pacar aja pikiran kita udah "habis ini mau ngapain" "kerjaan aku besok gimana" dll.

    ReplyDelete
  7. kenak banget bang... (y)

    ReplyDelete
  8. bocah tau gimana agar bahagia dg cara yg sederhana. berkhayal. sedang yg dewasa tau bahwa mereka pernah sesederhana itu (saat bocah). syukur itu cara sederhana utk bahagia. sampean keren, mas dzawin.
    salam kenal. uwik.

    ReplyDelete
  9. Kenapa hidup lo serumit itu bang? Mungkin kalo skipsinya udah kelar sedikit berkurang rumitnya :) Dzawin Nur Ikram, S.S. 😁

    ReplyDelete
  10. paling ngakak sama yg ini nih :v ‘neil amsrtong waktu di bulan berak dimana ya?’

    ReplyDelete
  11. Selamat menjalankan ibadah puasa abng. Smoga puasanya lancar dan membawa keberkahan.amiin
    Makin berkah buat stndup nya 😇

    ReplyDelete
  12. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. Dulu waktu kecil aku suka berkhayal dan bermimpi, karena membuatku bahagia...
    Sekarang, aku takut bermimpi karena nanti bukannya dapat bahagia malah dapat kecewa... menjadi dewasa ternyata rasanya susah :")

    ReplyDelete