http://3.bp.blogspot.com/-nzKJPwvulcI/VaJMVcf4QzI/AAAAAAAAAdM/F_usUAKSMJ0/s72-c/kembang%2Bapi.png

Keluar dari rumah dengan niat mau beli makanan ke warung, gua ngeliat ada anak-anak maen kembang api sambil jongkok. Tertarik melihat merek...
Keluar dari rumah dengan niat mau beli makanan ke warung, gua ngeliat ada anak-anak maen kembang api sambil jongkok. Tertarik melihat mereka seakan melihat diri gua dulu, akhirnya gua berhenti dan memperhatikan mereka yang cukup bikin gua tersenyum.
 “eh sini kembang apinya disatuin” ucap seorang anak sambil megang kembang api.
“buat apaan? “ jawab temannya sedikit ragu.
“disatuin biar bisa jadi api unggun?” jawab dia dengan yakin.
“oh iya” jawab temannya lalu menggabungkan kembang apinya, kemudian mendirikan tenda.
            Cuma kembang api yang harganya nggak seberapa dan dengan sedikit imajinasi, gua bisa lihat raut wajah bahagia mengalir di mukanya.  Wajah bahagia walau dengan hal sederhana.
            kadang gua iri sama kehidupan mereka yang bisa bahagia dengan mudahnya. Tiap hari paling kerjaannya maen, makan, berak, maen, makan, berak, masalah mereka paling kalo beraknya mencret.
Dulu, waktu kecil gua nggak pernah mikir macem-macem ‘nanti bakal kaya gimana ya?’ ‘lulus kuliah kerja dimana ya?’ ‘kalo nikah bisa nafkahin keluarga nggak ya?’ ‘neil amsrtong waktu di bulan berak dimana ya?’.
Bangun tiap pagi dengan seyuman, tanpa beban sedikitpun. Yang ada dikepala gua waktu kecil Cuma ‘nikmati yang ada sekarang, besok ya besok’. Dulu gua nggak tau kalo ternyata ‘besok’ itu bakal serumit ini hahaha.
Waktu kecil gua cuma mikir ‘pokonya nanti kalo udah gede gua pengen jadi arsitek, bikin gedung-gedung tinggi’ dan gua belom sadar kalo jadi arsitek itu susah. Mungkin, kalo dari kecil gua udah tau betapa susahnya meraih mimpi, gua udah berhenti bermimpi dari dulu.
****
Dulu gua waktu SD punya temen namanya Reza, setiap istirahat gua dan reza selalu maen bareng hanya bermodal khayalan.
“oi ja, maen lah yu” ajak gua.
“maen apaan win?” tanya dia.
“jadi tentara lah yu”.
“ayooookk” jawab dia bahagia waktu belom tau betapa susahnya jadi tentara.
Kemudian gua dan reza berjalan di pinggiran sekola, mengendap-ngendap dengan dua tangan disejajarkan seakan-akan memegang senjata. Cuma modal khayalan, gua dan reza bisa bahagia. Sekarang, gua nggak yakin itu bisa bikin gua bahagia.
Hidup dengan tanpa beban, bikin gua waktu kecil sering banget berkhayal ini itu. Dan khayalan itu kebawa sampe ke mimpi, gua pernah mimpi jadi bezita. Gua dan Goku berusaha mengalahkan Cell yang sedang menjajah Indonesia (udah gede baru gua sadar kalo yang ngejajah indonesia itu Belanda)
Sekarang? Gua udah nggak pernah mimpi lagi di setiap kali gua tidur. Mimpi yang pernah gua alami setelah gua gede, paling mimpi basah.
Tapi, akhirnya gua mikir, waktu pasti bejalan dan ga bisa diberhentiin, dan seiring berjalannya waktu, umur juga semakin banyak tanpa diskon sedikitpun. Yang bisa gua lakuin cuma nikmati apa yang gua punya sekarang tanpa berharap memiliki apa yang orang lain punya.
Gua yakin terkadang pun orang menginginkan apa yang gua punya. Sebenernya, kunci bahagia itu cuma satu kata ‘bersyukur’. Sangat singkat, tapi itu yang bisa bikin kita bahagia. Ada ungkapan ‘rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau’ weiittss, itu Cuma berlaku buat orang yang nggak bersyukur. Karna tetangga pun melihat rumput kita lebih hijau.
Gua ingat pesan ustaz gua waktu di pesantren ‘CINTAI APA YANG KAMU MILIKI, BUKAN MILIKI APA YANG KAMU CINTAI’.