http://3.bp.blogspot.com/-NqR5jdHihXg/VWxgiWd07PI/AAAAAAAAAbM/_ZUKj28wtRw/s72-c/cerita%2Bhorror.png

Gunung Mamah

Alhamdulillah gua termasuk orang yang suka naek gunung, dari kecil gua udah suka naek gunung, cuma, dulu gua naeknya gunung mamah.  Buat...
Alhamdulillah gua termasuk orang yang suka naek gunung, dari kecil gua udah suka naek gunung, cuma, dulu gua naeknya gunung mamah.
 Buat gua naek gunung itu adalah waktu untuk sejenak berlari dari hiruk-pikuk kota. Di tengah keramaian kota dengan kesibukannya masing-masing, gua kadang ngerasa sendirian.
Justru di gunung, tempat yang terlihat sepi, gua malah ngerasa ramai, dengan orang-orangnya yang saling membantu satu sama lain. Naek gunung, ketemu pendaki lain langsung ngobrol, minta kopi, minta roko, minta duit, minta nasihat, lalu hidup bahagia.
Ga jarang, setelah naek gunung gua ditanya pertanyaan yang macem-macem. Mulai dari pemandangannya kaya gimana, track nya asik apa nggal, sampe ngeliat setan apa nggak, setannya asik apa nggak. Sering banget temen gua nanya pengalaman mistis yang gua alami di gunung.
“win lu sering naek gunung ya?” tanya temen gua.
“ya lumayan lah, kenapa emang?” jawab gua.
“lu pernah ngeliat setan ga?” tanya temen gua semakin serius.
“alhamdulillah gua belom pernah naek gunung sama elu” canda gua.
Ya karna memang, beberapa kali gua naek gunung, gua belom pernah ngeliat ada kuntilanak hiking atau tuyul joging. Kalo takut ya pasti ada aja, apalagi kalo naek gunung malem-malem. Sepanjang jalan yang gua liat cuma pohon, ranting, daun, akar pohon, akar masalah, akar kuadrat.
Sering juga sih gua menghayal hal-hal yang mungkin terjadi kalo gua naek gunung. Soalnya gua suka banget naek gunung malem – malem. Dan kalo naek gunung malem, biasanya kita bakalan jalan berdekatan. Yang jalan paling belakang biasanya dikasih lonceng, supaya yang di depan tau kalo yang belakang masih ada.
Naik gunung dengan kelompok 10 orang dan gua jalan paling depan sebagai pemimpin jalan. Ngobrol sama yang belakang, sambil nyenterin jalan yang ketutup kabut dengan jarak pandang satu meter, dan tetap ngedengerin lonceng orang yang paling belakang.
“oi coy, yang paling belakang masih ada kan?” tanya gua ke orang yang persis di belakang gua.
“masih ada lah win, itu loncengnya masih kedengeran” jawab temen gua.
“iya, ngeri aja gua, kalo tiba – tiba nengok ke belakang, trus itu anak udah nggak ada” jawab gua sedikit takut.
“yaelah win, udah lah, nggak usah mikir yang macem-macem, mending lu fokus aja ke depan nyari jalan” jawab temen gua meyakinkan gua untuk terus jalan.
“okelah, kalo cape ngomong ya”
Langkah demi langkah, pohon demi pohon, kerikil demi kerikil gua lewati sambil ngobrol sama temen gua yang ada di belakang, dan tetap memperhatikan bunyi lonceng di belakang. Akhirnya sampai pada titik gua harus istirahat.
“oi cuy, lu cape ga?” tanya gua.
“yaelah win, orang berak kelamaan aja cape, apalagi naek gunung” jawab temen gua.
“oh yaudah kita istirahat disini 5 menit ya”.
“ok siap”.
Gua taro tas diatas tanah, duduk dibawah pohon, trus waktu gua liat ke belakang, ternyata di belakang gua nggak ada siapa-siapa, ternyata selama ini gua jalan sendirian. Trus, dari tadi ngobrol sama siapa?
Itu hal paling serem yang sering gua hayalin kalo gua mau naek gunung. Walaupun ya alhamdulillah gua belom pernah sekalipun mendapatkan pengalaman mistis. Beberapa kali juga gua naek gunung yang terkenal dengan mistisnya, dan alhamdulillah juga gua ga mengalami hal yang menakutkan.
Ada gunung dengan mitos dilarang menggunakan pakaian warna tertentu, ada yang ga boleh jalan ganjil, dan masih banyak lagi. Kalo gua sih sebenernya ga percaya dengan mitos seperti itu. Cuma gua menghargai perintah kuncen gunung tersebut ya gua nurut aja.
Karna yang gua yakini adalah, selama gua sopan dan ga asal-asalan, ya bakal aman-aman aja. Gua terkadang miris dengan pendaki yang melakukan vandalisme, corat-coret di batu ‘gueh pernah disini’ ‘suherman CS mendarat disini’ ‘aku sayang kamu sukijen’.
Dan nggak sedikit juga yang buang sampah sembarangan. Setiap naek gunung, gua selalu memegang prinsip ‘jangan meninggalkan apapun, kecuali jejak'.




14 comments:

  1. Kata kata yang di bagian terakhir keren bang 😜😜

    ReplyDelete
  2. Gua kira dibagian "Gua taro tas diatas tanah, duduk dibawah pohon, trus waktu gua liat ke belakang, ternyata di belakang gua nggak ada siapa-siapa, ternyata selama ini gua jalan sendirian. Trus, dari tadi ngobrol sama siapa?" itu beneran -____-

    ReplyDelete
  3. Bang, kapan mau naek gunung di daerah jatim, kali aja bisa bareng :)

    ReplyDelete
  4. jangan meninggalkan apa pun kecuali jejak.
    Jangan mengambil apa pun kecuali foto.
    Jangan membunuh apa pun kecuali waktu :) keren bang.

    ReplyDelete
  5. "Jangan meninggalkan apapun kecuali jejak."
    Keren banget, bang.

    Yang sering isi blognya ya, bang. Enak bahasanya

    ReplyDelete
  6. Ya Allah gw kira itu benerN yang lu ngomonh sendiri pas daki gunung bang πŸ˜‘

    ReplyDelete
  7. kerenn, besok" mendaki bareng ama gua ya bang ^_^

    ReplyDelete
  8. quotenya allahuakbar banget bang.

    sering2 update blog bang, insya allah bakaln sering mampir juga.

    ReplyDelete
  9. Bg dzawin.. assalamualaikum.. pencinta alam juga ya bg.. bisa sharing kali ya bg mengenai cinta alam yg maha kuasa ini

    ReplyDelete
  10. Dibagian yang ini nih win yg ane rasain pas naik ke gunung salak sesudah pos bayangan "Gua taro tas diatas tanah, duduk dibawah pohon, trus waktu gua liat ke belakang, ternyata di belakang gua nggak ada siapa-siapa, ternyata selama ini gua jalan sendirian. Trus, dari tadi ngobrol sama siapa? "

    ReplyDelete
  11. bang dzawin anak mapala ya "mama papa larang" wkwk
    bukansih maksudnya mahasiswa pecinta alam bukan ?
    doyan banget ngedaki gunung hahaha

    ReplyDelete
  12. Mana ada bang naek gunung minta kopi, minta roko, minta duit, minta nasihat, lalu hidup bahagia pula, hahaha waktu gua naek gunung ketemu pendaki lain gua nggak pernah sefrontal elu bang hahaha, bang dzawin konyol

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. kurang bang1 jangan tinggalkan apaun kecuali jejak dan udara

    ReplyDelete