http://3.bp.blogspot.com/-lLsOrrcQmNA/VYHfh8nqqpI/AAAAAAAAAcc/ffJ6hV6DUBo/s72-c/uhuy.png

Akhirnya gua sampe juga di rumah, dari awal emang udah gua niatin kalo hari pertama puasa tahun ini, gua akan saur di rumah. Makan masaka...
Akhirnya gua sampe juga di rumah, dari awal emang udah gua niatin kalo hari pertama puasa tahun ini, gua akan saur di rumah. Makan masakan andelan emak gua, indomie soto. Beuh, emak gua itu kalo masak indomie jago, aer di panci dipanasin diatas kompor, begitu airnya mendidih, mie nya langsung dicemplungin, ditunggu 3 menit, mie diangkat dan ditaro ke mangkok, trus bumbunya dimasukin, pokonya ga beda jauh lah sama kalian kalo bikin indomie.

Beda sama cara gua bikin mie waktu masih di pesantren, bungkus mie dibuka, bumbunya dikeluarin, mie nya tetep di bungkus, taro aer panas ke bungkus, tunggu tiga menit, buang airnya sebagian, masukin bumbu, bismillah, trus makan, lalu kami semua bahagia akhirnya. Apapun makanannya, rasanya akan selalu enak di mulut gua berkat kebersamaan. Duka kan terasa bahagia bila bersama namun suka kan terasa sedih bila sendiri.

Walaupun di rumah sahur dengan makanan seadanya, semuanya pasti akan terasa nikmat. Karna, bukan rasa makanan yang gua cari, melainkan rasa kebersamaan.

Terakhir kali sahur dirumah pas awal bulan puasa, itu waktu gua kelas enam SD. Karna setelah itu, gua masuk pesantren, dan selama enam tahun, sahur pertama ya di pesantren. Lulus dari pesantren gua brangkat ke Kediri, dan sahur pertama disitu. Beres dari Kediri, gua kuliah, dan setiap tahunnya gua juga ga pernah sahur pertama di rumah. Karna dulu gua masih sibuk ikut organisasi yang bikin gua ga bisa pulang ke rumah di hari pertama puasa. Tapi lagi-lagi semua terasa senang karna waktu dihabiskan bersama teman-teman.

                Emang dari dulu gua paling ga betah tinggal lama di rumah, karna itu bikin gua jadi sama sekali ga produktif, nganggur. Dan nganggur adalah hal yang paling gua benci. Kegiatannya paling cuma nonton tv, tidur, makan, berak, gitu aja terus berulang ulang. Sedangkan di kampus, kegiatan bisa bervariatif, gua bisa memulai hari ga Cuma dengan nonton tv, tapi bisa dimulai dari berak, makan, tidur, baru nonton tv.

                Jujur, gua kurang simpati sama pengangguran. Karna menurut gua, nganggur itu karna memang dasarnya malas. Apapun bisa dikerjain kalo ada niat. Itu juga yang jadi alasan gua, kenapa gua jarang di rumah.

                Waktu di pesantren gua belajar syair imam Syafi’i

safir tajid 'iwadhan 'amman tufariquhu
fanshab fa inna ladzidza l-'aisyi fi l-nashabi

inni ra'aitu wuqufal maai yufsiduhu
in sala thaba wa in lam yasil lam yathib

wal usudu lau la firaq l-ghabi ma iftarasat
wa sahmu lau la firaq l-qausi ma yushibi

wa l-syamsu lau waqafat fil fulki daimatan
lamallaha l-nasu min 'ajamin wa min 'arabin



merantaulah niscaya kau akan mendapat pengganti apa yg kau tinggalkan
bekerja keraslah, karna kenikmatan hidup ada di kerja keras

aku melihat air menggenang menjadi rusak
jika mengalir akan jernih jika tidak maka akan keruh

singa tidak akan pernah memangsa jika tak tinggalkan sarang
dan anak panah bila tak tinggalkan busur tak akan mengenai sasaran

jika saja matahari tidak bergerak dan terus diam
tentu manusia bosan padanya dan enggan memangdang
http://3.bp.blogspot.com/-NqR5jdHihXg/VWxgiWd07PI/AAAAAAAAAbM/_ZUKj28wtRw/s72-c/cerita%2Bhorror.png

Alhamdulillah gua termasuk orang yang suka naek gunung, dari kecil gua udah suka naek gunung, cuma, dulu gua naeknya gunung mamah.  Buat...
Alhamdulillah gua termasuk orang yang suka naek gunung, dari kecil gua udah suka naek gunung, cuma, dulu gua naeknya gunung mamah.
 Buat gua naek gunung itu adalah waktu untuk sejenak berlari dari hiruk-pikuk kota. Di tengah keramaian kota dengan kesibukannya masing-masing, gua kadang ngerasa sendirian.
Justru di gunung, tempat yang terlihat sepi, gua malah ngerasa ramai, dengan orang-orangnya yang saling membantu satu sama lain. Naek gunung, ketemu pendaki lain langsung ngobrol, minta kopi, minta roko, minta duit, minta nasihat, lalu hidup bahagia.
Ga jarang, setelah naek gunung gua ditanya pertanyaan yang macem-macem. Mulai dari pemandangannya kaya gimana, track nya asik apa nggal, sampe ngeliat setan apa nggak, setannya asik apa nggak. Sering banget temen gua nanya pengalaman mistis yang gua alami di gunung.
“win lu sering naek gunung ya?” tanya temen gua.
“ya lumayan lah, kenapa emang?” jawab gua.
“lu pernah ngeliat setan ga?” tanya temen gua semakin serius.
“alhamdulillah gua belom pernah naek gunung sama elu” canda gua.
Ya karna memang, beberapa kali gua naek gunung, gua belom pernah ngeliat ada kuntilanak hiking atau tuyul joging. Kalo takut ya pasti ada aja, apalagi kalo naek gunung malem-malem. Sepanjang jalan yang gua liat cuma pohon, ranting, daun, akar pohon, akar masalah, akar kuadrat.
Sering juga sih gua menghayal hal-hal yang mungkin terjadi kalo gua naek gunung. Soalnya gua suka banget naek gunung malem – malem. Dan kalo naek gunung malem, biasanya kita bakalan jalan berdekatan. Yang jalan paling belakang biasanya dikasih lonceng, supaya yang di depan tau kalo yang belakang masih ada.
Naik gunung dengan kelompok 10 orang dan gua jalan paling depan sebagai pemimpin jalan. Ngobrol sama yang belakang, sambil nyenterin jalan yang ketutup kabut dengan jarak pandang satu meter, dan tetap ngedengerin lonceng orang yang paling belakang.
“oi coy, yang paling belakang masih ada kan?” tanya gua ke orang yang persis di belakang gua.
“masih ada lah win, itu loncengnya masih kedengeran” jawab temen gua.
“iya, ngeri aja gua, kalo tiba – tiba nengok ke belakang, trus itu anak udah nggak ada” jawab gua sedikit takut.
“yaelah win, udah lah, nggak usah mikir yang macem-macem, mending lu fokus aja ke depan nyari jalan” jawab temen gua meyakinkan gua untuk terus jalan.
“okelah, kalo cape ngomong ya”
Langkah demi langkah, pohon demi pohon, kerikil demi kerikil gua lewati sambil ngobrol sama temen gua yang ada di belakang, dan tetap memperhatikan bunyi lonceng di belakang. Akhirnya sampai pada titik gua harus istirahat.
“oi cuy, lu cape ga?” tanya gua.
“yaelah win, orang berak kelamaan aja cape, apalagi naek gunung” jawab temen gua.
“oh yaudah kita istirahat disini 5 menit ya”.
“ok siap”.
Gua taro tas diatas tanah, duduk dibawah pohon, trus waktu gua liat ke belakang, ternyata di belakang gua nggak ada siapa-siapa, ternyata selama ini gua jalan sendirian. Trus, dari tadi ngobrol sama siapa?
Itu hal paling serem yang sering gua hayalin kalo gua mau naek gunung. Walaupun ya alhamdulillah gua belom pernah sekalipun mendapatkan pengalaman mistis. Beberapa kali juga gua naek gunung yang terkenal dengan mistisnya, dan alhamdulillah juga gua ga mengalami hal yang menakutkan.
Ada gunung dengan mitos dilarang menggunakan pakaian warna tertentu, ada yang ga boleh jalan ganjil, dan masih banyak lagi. Kalo gua sih sebenernya ga percaya dengan mitos seperti itu. Cuma gua menghargai perintah kuncen gunung tersebut ya gua nurut aja.
Karna yang gua yakini adalah, selama gua sopan dan ga asal-asalan, ya bakal aman-aman aja. Gua terkadang miris dengan pendaki yang melakukan vandalisme, corat-coret di batu ‘gueh pernah disini’ ‘suherman CS mendarat disini’ ‘aku sayang kamu sukijen’.
Dan nggak sedikit juga yang buang sampah sembarangan. Setiap naek gunung, gua selalu memegang prinsip ‘jangan meninggalkan apapun, kecuali jejak'.