http://2.bp.blogspot.com/-Ov0HX---NkY/VWLeATK-08I/AAAAAAAAAaY/Kw179iontXQ/s72-c/berak%2Bbaru.png

Duduk santai di bawah pohon di deket kampus setelah kuliah. Ngobrol ngalor ngidul dari mulai ngomongin kuliah, kosan kecil yang mahal...
Duduk santai di bawah pohon di deket kampus setelah kuliah. Ngobrol ngalor ngidul dari mulai ngomongin kuliah, kosan kecil yang mahal, sampe ngomongin kehidupan di Mars. Tiba-tiba dari sebelah kanan ada cewe dengan pakaian minim naek motor bertiga. Dengan niat bercanda salah satu temen gua triak
“eeehhh, CABE!!!” celetuk temen gua bikin kami ngakak.
“MONYEEET!!!!” balas si cewe kesel dan bikin kita makin ketawa terbahak-bahak.
Dari situ gua baru sadar ternyata cabe-cabean itu kesel kalo disebut 'cabe', gua pikir biasa aja, lain kali gua coba panggil 'cabean' ah. Dari situ gua mikir, kalo ga suka disebut cabe-cabean, kenapa berpakaian dan bertingkah layaknya cabe-cabean pada umumnya?
Pernah gua ngobrol dengan ABG yang pake baju minim dan naek motor bertiga.
“eh, lu cabe-cabean ya?” tanya gua iseng.
“amit-amit ish” jawab dia menyanggah.
“nah trus ngapain naek motor bertiga sama pake baju begini?” tanya gua.
“ya jangan liat orang dari bajunya aja dong” jawab dia spontan.

****

Don’t judge the book by it’s cover, itulah pepatah dalam bahasa Cibinong yang sering gua denger. Buat gua, itu ga bisa jadi alasan sehingga gua nggak peduli dengan apa yang gua kenakan. Karna tetep aja orang akan menilai gua pertama kali dari cara gua berpakaian.
Pakaian adalah yang paling pertama terlihat dan itu pula yang pertama kali orang nilai. Kalo ada orang jalan-jalan di pinggir jalan telanjang bulet, gua akan berpikir itu orang gila dan nggak mungkin gua mikir dia polisi. Dan sebaliknya, gua nggak akan berpikir orang berseragam di pinggir jalan, mengatur lalu lintas adalah orang gila.
Dalam pepatah bahasa arab dikatakan “Tsaubuka yahtarimuka qobla julusika wa aqluka yahtarimuka ba’da julusika, yang artinya, bajumu membuatmu terhormat sebelum kau duduk, dan akalmu membuatmu terhormat setelah kau duduk.
Buat orang menghargai kita dengan berpakaian layak, sehingga kita punya kesempatan lebih untuk membuatnya kagum dengan kemampuan kita.

Dari gua kecil, emak gua slalu bilang “nak, walaupun kamu ga punya uang, kamu harus selalu pake baju yang bagus supaya orang nggak mandang sebelah mata, bagus itu ga mahal”

Januari 2015 3         Stand Up Nite Surabaya 4         Orientasi Mahasiswa UI Jakarta 10       Lubuk Linggau 16       Pangkal Pinang 1...
Januari 2015
3         Stand Up Nite Surabaya
4         Orientasi Mahasiswa UI Jakarta
10       Lubuk Linggau
16       Pangkal Pinang
19       Plaza Senayan
22       Ulang Tahun Kompas
23       Sapa Indonesia Kompas TV
24       SMA 39 Jakarta
25       Pesantren Subang

Februari 2015
1         SMA Karawang
5         Rule Of Three Jogja
7         Rule Of Three Cilegon
15       Rule Of Three Semarang
22       Orientasi Mahasiswa Undip Lampung
28       Rule Of Three Cilacap

Maret 2015
5         Meet The Komika
7         Rule Of Three Palopo
13       PNJ Jakarta
14       Rule Of Three Lombok
20       Stand Up Seru Kompas TV
21       Rule Of Three Karawang
26       KFC Jagonya Komik Padang
29       Rule Of Three Cianjur

April 2015
2         Negri Setengah Demokrasi TV One
4         Rule Of Three Pontianak
11       LP3I Depok
12       Rule Of Three Kupang
18       Shooting K Vision Chanel Islam
23       Esquire Jakarta
24       Karir Fair Kompas TV Jakarta
25       Rule Of Three Purwokerto
26       Rule Of Three Tegal
27       Rule Of Three Purworejo
30       SMA 2 Klaten

mei 2015
2         Rule Of Three Lampung
7         KFC Jagonya Komik Malang
9         Rule Of Three Makassar
14       Seminar Kesehatan BTC Bandung
16       Rule Of Three Solo
17       Stand Up Nite Kudus
21       Seminar Wirausaha Uhamka Limau Jakarta
28       Stand Up Seru Universitas Indonesia

Juni 2015
6         Rule Of Three Pekanbaru
7         Rule Of Three Pangkal Pinang
12       Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) Malaysia
14       SMA Bandung
https://3.bp.blogspot.com/-bwIHgSAuluc/VViDBtUHPeI/AAAAAAAAAPc/cCFRnndsS08/s72-c/tawatawa.png

Sekarang gua disibukkan sebagai  stand up comedian  yang tugasnya nggak lain membuat orang tertawa. Sibuk mikirin konsep dan cara s...
Sekarang gua disibukkan sebagai stand up comedian yang tugasnya nggak lain membuat orang tertawa. Sibuk mikirin konsep dan cara supaya orang bisa ketawa, puter otak cari materi yang lucu, menuliskan semuanya, lalu open mic. Kalo nggak lucu tulis lagi dan cari materi yang harapannya lebih lucu.

Mungkin orang ngelihat stand up comedian itu cuma ceplas-ceplos dan lucu. Nggak, Coy! Awalnya enak sih, menikmati banget ketika jerih payah gua dibayar dengan tawa penonton. Tapi lama-lama capek juga. Pusing juga gua puter otak nyari bahan stand up.

Terlalu sering mikirin konsep supaya orang ketawa, bikin gua justru jadi susah ketawa. Memang insting humor semakin tajam, tapi selera humor gua jadi berubah. Mungkin gua tau apa yang lucu buat orang, tapi jadi nggak tau apa yang lucu buat diri sendiri. Hal yang lucu buat orang jadi nggak lucu buat gua. Yang buat gua ketawa justru hal-hal yang menurut orang lain nggak lucu. Pernah ada kejadian kayak gini:

"Win, bubur win...." tawar temen gua.
"Daripada makan bubur, mendingan makan bibir," jawab gua sambil terbahak- bahak.
"Apaan, sih, lu Win!" jawab temen gua sambil ngerutin dahi.

Terlalu sering bikin orang ketawa juga bikin gua susah cari hiburan. Kalo lagi ramean mungkin gua akan penuh dengan senyum dan tawa bareng temen-temen. Tapi, pas balik ke kamar dan sendirian, gua langsung murung dan males ngapa-ngapain. Iri rasanya kalo ngelihat temen-temen ketawa lepas waktu nonton komedi. Karena saat itu gua justru mengamati struktur komedinya. Tawa gua jadi hambar. Kadang gua mikir, "tertalu sibuk mikirin gimana caranya bikin orang ketawa sampe lupa bikin diri sendiri ketawa".