http://1.bp.blogspot.com/-9NMeqDWITtg/VgG6LGccBJI/AAAAAAAAAjY/WxIwUnvFFbc/s72-c/rot%2Bblog.png

“HAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!!!!” terdengar suara ketawa gede banget dari kamar sebelah bikin gua penasaran “nonton apaan lu pada” Tanya gu...
“HAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!!!!” terdengar suara ketawa gede banget dari kamar sebelah bikin gua penasaran
“nonton apaan lu pada” Tanya gua ke beberapa temen yang lagi nonton
“ini win stand up comedy raditya dika” jawab Ali yang juga lagi nonton “sini win, lucu” ajak dia
Itulah pertama kali gua tau stand up comedy (tahun 2011), ‘seru ya’ itu yang ada di kepala gua waktu nonton video Radit. Gua rasa banyak komik Indonesia yang juga mengenal stand up comedy lewat video itu.
Beberapa bulan kemudian IMM Ciputat ngadain acara pentas seni tahunan dalam rangka ngerayain Milad. Di acara itu, setiap komisariat wajib ngasih minimal satu penampilan. Sama kaya tahun sebelumnya, gua diminta komisariat buat jadi perwakilan untuk ngisi di acara milad. Tahun sebelumnya gua ngisi acara dengan format hypnosis (nanti gua ceritain ini di postingan selanjutnya).
Awalnya gua kebingungan harus ngisi apa, banyak saran dari temen mulai dari nyanyi, maen gitar, dance, baca puisi, panjat pinang, debus, berenang, terjun payung, masak mie, dll. Tapi semua saran itu cuma masuk kuping kanan keluar tol jagorawi. Sampe akhirnya gua ngobrol sama Ali.
“win lu nampil stand up comedy aja” saran Ali
“waduh, boleh juga tuh li” jawab gua tertarik.
“ngomongin apaan ya?” Tanya gua ke Ali.
“ngomongin asrama aja win, sama ngatain anak-anak yang suka betak sendal” Ali ngasih saran lagi.
“boleh tuh, sama ngomongin si Imam yang beraknya suka nggak disiram, tapi lu bantuin gua ya bikin materinya” minta gua ke Ali yang kemudian di-iya-kan.
Singkat cerita, penampilan gua malam itu disambut dengan sangat baik. Dua minggu kemudian gua dapet undangan dari salah satu fakultas di UIN buat stand up. Tanpa mikir panjang, langsung gua iya-in, karna emang dasarnya gua ini banci panggung.
Tapi kali itu nasib buruk yang nyamperin gua, lima belas menit gua tampi di panggung, dan selama itu pula gua di sambut dengan bibir yang tertutup rapat. nggak ada satupun orang yang ketawa dengerin omongan gua. Mereka cuma ngeliatin dengan tatapan yang seakan-akan ngomong ‘ini orang ngapain sih?’
Satu tahun lebih gua sama sekali nggak nyentuh stand up comedy. Sampe akhirnya gua nonton metro tv, acara stand up comedy show. Entah kenapa seakan-akan di kepala gua bilang lagi ‘seru ya’. Dari situ muncul keinginan buat masuk lagi ke dunia stand up comedy.
Dulu, gua yang adalah seorang kaskuser (waktu masih old kaskus), ngubek2 kaskus nyari komunitas stand up comedy. Beberapa jam gua cari, akhirnya gua nemu komunitas stand up kaskus yang ngadain open mic setiap malam minggu di kemang (lain kali gua ceritain detailnya, gua cari dulu video stand up gua yang ngebom parah). Dari situ gua tau ternyata ada banyak komunitas stand up comedy di Indonesia.
Singkat cerita gua mulai muter-muter dari komunitas ke komunitas, gua bisa open mic tiga sampe empat kali dalam seminggu. Sampe gua pernah disebut komik keliling sama beberapa temen. Mulai dari nggak lucu sampe nggak lucu banget.
Ikut beberapa lomba, ada yang menang, banyak juga yang kalah. Ada yang dapet senengnya, ada juga yang abis ikut lomba malah dibilang plagiat sama salah satu oknum komunitas (yang akhirnya terselesaikan). Komik professional yang pertama kali baek sama gua itu @dim_zy, gua rasa emang dia baek ke semua orang.
Akhirnya kemaren gua bisa tampil di acara #StandUpFest2015, sebuah kebanggan buat gua bisa tampil di panggung itu. Awal kelar SUCI, sempet ada yang bilang ‘ah si dzawin mah modal hoki doang’, maaf, tapi gua nggak percaya hoki. Buat gua keberuntungan itu adalah ketika kesempatan bertemu dengan kemampuan. Kesempatan bisa dicari, kemampuan bisa diasah.
Dari dulu yang gua percayai adalah ‘usaha akan selalu berbanding lurus dengan hasil’ itulah ‘man jadda wajada’.
Dan gua pengen banget ngucapin banyak trimakasih buat temen-temen IMM yang ngedukung gua ikut stand up comedy khususnya Imam dan Ali (dia nggak punya twitter, masih maen facebook). Anak-anak jurusan yang dengerin gua dari nggak lucu sampe nggak lucu banget, yang dateng dari pre-show sampe tiga besar. Dan terimakasih terbesar buat kang @juipurwoto yang udah sabar ngajarin gua stand up.


http://4.bp.blogspot.com/-lcAj-dVAgHM/VeilZGr42sI/AAAAAAAAAik/gvS3hL-OWAU/s72-c/1.png

Tadi gua abis pasang lampu projie buat si ONE, gua ganti karna lampu bawaannya udah redup banget, suka minder kalo ketemu hansip, kalah t...
Tadi gua abis pasang lampu projie buat si ONE, gua ganti karna lampu bawaannya udah redup banget, suka minder kalo ketemu hansip, kalah terang sama senternya. Kalo lagi jalan malem sering banget nggak sengaja ngehajar lobang di jalan, syukurnya si lobang nggak pernah ngebales.
Si ONE ini motor yang gua dapet setelah tiga tahun nabung sekuat tenaga. Makan sehari sekali, mandi minjem sabun orang, ngeroko puntungan, mandi aer kobakan, cebok pake batu. Apapun gua lakuin supaya bisa sisihin uang kiriman dari rumah. dua bulan gua lakuin itu semua, gua kena tipes, yang ada biaya berobat lebih gede dari uang yang ditabung.
Karna agak mustahil kalo Cuma ngandelin uang kiriman dari rumah, akhirnya gua cari tambahan dengan ngajar privat Bahasa Inggris. Mulai dari ngajar sekitaran kampus di Ciputat sampe ke Citeurep.
Rata-rata gua dapet lima puluh ribu per pertemuan. Setiap kali ngajar gua minjem motor temen karna gua nggak hapal trayek angkutan umum di Jakarta. Takutnya kesasar di jalan, diculik, dipaksa ngemis karna nggak laku buat dijual. Dengan alasan itu gua milih buat minjem motor.
 “mam, minjem motor dong” pinta gua ke Imam.
“kemana? Ngapain? Brapa lama? Balik kapan? Sama siapa? Semalam berbuat apa?” Tanya si Imam memastikan motornya balik dengan keadaan sempurna.
“ke permata hijau, mau ngajar, sendiri, balik maghrib” jawab gua.
“bensin penuhin ya” Imam ngasih syarat.
“yaudah iya” jawab gua terpaksa.
Setengah dari upah ngajar abis buat ngisiin bensin motor pinjeman. Tapi, itu masih mending, ketimbang yang nggak minjemin sama sekali. Tiap kali dipinjem ada aja alesannya ‘mau gua pake win’ ‘sore mau pulang’ ‘lagi rusak win’ ‘lagi istirahat win’ ‘lagi sakit win’ ‘lagi diinfus win’ ‘masuk UGD win’.
Tiga tahun minjem sana sini, akhirnya uang terkumpul dan bisa beli motor. Pertama kali punya motor itu rasanya bahagia banget kaya dapet doorprize tiket ke surga tanpa syarat. Motor gua servis tiap bulan, cuci tiap minggu, setiap malem gua gembok cakramnya sambil gua cium dan bilang ‘have a nice dream’.
Satu tahun gua lakuin semua perawatan itu ke si ONE sampe lupa ngerawa muka sendiri. Tapi, itu Cuma berjalan satu tahun, selanjutnya oli jarang ganti, cuci tiga bulan sekali itu juga kalo ujan. Kenapa harus di servis kalo masih bisa jalan.
Sampe setelah beres SUCI gua punya niat buat ganti si ONE, muter-muter ke showroom, ngitung biaya kredit motor. Tapi, sampe di rumah gua liat si ONE terkapar di pojokan, buluk nggak dicuci berbulan-bulan.
Gua keinget masa-masa dulu bareng si ONE, senang susah bareng sama dia. Mulai dari bonceng gebetan sambil rem-rem mendadak, sampe dorong lima kilo gara-gara rantenya putus. Nemenin gua open mic pertama kali di kemang dan beli es teh manis dua puluh lima rebu.
 “NE, sori banget gua ada niatan mau ganti lu sama yang baru” bilang gua ke si ONE.
“…………………….” Si ONE diem.
“NE, lu mau maafin gua ga?” Tanya gua.
“…………………….” si ONE masih diem.
“NE, jawab dong jangan diem aja, maaf ya gua make lu Cuma pas gua butuh dan mau ganti lu pas gua bisa dapet yang lebih baik” minta gua.
“…………………….” Si ONE tetep diem.
“lu marah ya ne?” Tanya gua sedih.
“BLETAAAKKKK!!!!!” tiba-tiba gua di keplak abang gua dari belakang “gila lu ya? Minjem motor gua” tanpa basa-basi si ONE jalan sama abang gua.
http://3.bp.blogspot.com/-Ol0ExavC_lg/VdzvkrP_w8I/AAAAAAAAAiQ/3hK_3ggIxMA/s72-c/ukuran.png

Dari dulu gua ini orang yang doyan banget becanda, gua suka ketawa dan suka bikin orang disekeliling gua ketawa. Ada kepuasan tersendiri...
Dari dulu gua ini orang yang doyan banget becanda, gua suka ketawa dan suka bikin orang disekeliling gua ketawa. Ada kepuasan tersendiri yang gua dapet dari bikin orang ketawa. Dimana pun itu; di rumah, di tongkrongan, di kosan, di tempat makan, di makam, dll.
Ada beberapa jenis anak yang ada di tongkrongan berdasarkan pengalaman gua di beberapa tongkrongan. Pertama ada Si Bos, ini adalah anak yang paling royal disetiap kali nongkrong, kalo lagi pt-pt biasanya dia bakal ngeluarin duit paling banyak, kadang-kadang etalase kantin pengen dibayarin sekalian.
Kedua, Si Ngehe, ini adalah anak yang megang peranan cukup penting di dalam tongkrongan. Dia adalah anak yang mencairkan suasana, tanpanya tongkrongan cuma sebatas duduk ngobrol kaya diskusi panel.
Ketiga, Si Jelek, entah kenapa di setiap tongkrongan pasti ada aja anak yang mukanya nggak simetris. Ini yang bakal jadi bahan bully anak2 setongkrongan. Biasanya tongkrongan bakal berhenti ngebully kalo dia marah, pergi, nangis, atau lapor kepala sekolah.
Keempat, Si Pendiam, seramai dan serusuh apapun tongkrongan, pasti ada aja nyelip anak yang pendiem, anak-anak yang laen ketawa sambil ngebully Si Jelek, dia cuma diem. Ini adalah anak yang jarang banget kena bully.
Dan Kelima, Si Babu, ini adalah anak yang setiap kali abis PT-PT, pasti dia yang berangkat ke kantin, biasanya Si Babu berangkat karna dia nggak ngeluarin duit sepeserpun.
Dari kelima jenis manusia itu, biasanya gua jadi tipe yang kedua. Dari kecil gua sering banget ngatain orang. Bahkan waktu gua masuk pesantren gua berhasil ngasih label ke beberapa temen. Ada anak yang tinggi, item, bau, trus gua panggil buto ijo, dan itu jadi julukannya selama enam tahun. Ada anak yang bibirnya tebel, gua panggil mbew dan juga sampe sekarang dipanggil begitu.
Ga cuma di tongkrongan, di social media juga gua suka nulis-nulis hal lucu. Kalo yang lucu ya direspon, kalo nggak lucu ya diabaikan. Tapi, setelah masuk SUCI Kompas TV, gua justru malah jadi males update di social media. Karna sekarang rasanya lucu itu bukan jadi kesenangan, tapi jadi keharusan.
Orang ngeliat gua sebagai stand up comedian, apa pun yang gua lakuin harus lucu. Mungkin itu cuma perasaan, tapi rasa itu jadi beban tersendiri. Kalo ngetwit kurang lucu pasti aja ada yang ngomong ‘garing lu’ ‘ga lucu lu’ ‘ga gaul lu’ ‘ga ganteng lu’ ‘cium dong’.
Kalo ngetwit galau pasti juga ada yang ngomong ‘ lah pelawak kok galau’. Gua merasa harus jadi orang yang lucu setiap saat.  Hal ini juga yang jadi salah satu alasan yang bikin gua jarang update blog. Setiap update harus lucu, nggak boleh galau, nggak boleh biasa aja, harus bagus. Gua takutnya rasa ini jadi bumerang yang bikin gua terhambat buat ngelangkah.
Mulai sekarang gua update blog bakal bodo amat, nulis apa yang ada di kepala. Mau lucu atau nggak lucu, bagus atau nggak. Karna gua bikin blog ini sebenernya selain buat latihan nulis, ini juga jadi sarana gua buat nyurahin apa yang ada di kepala gua.
Nggak jarang pelawak itu kaya badut, mukanya selalu senyum dan menyenangkan, tapi dibalik kostum itu ada orang yang keringetan nahan panas.


http://3.bp.blogspot.com/-exaX3MkAkpM/VcewShRHuuI/AAAAAAAAAfA/u64206Pc6h4/s72-c/cakep%2Bbener.png

Khairal umuuri ausatiha yang artinya Sebaik baiknya perkara itu yang sedeng-sedeng aja. Terlau sering boong, udah jelas jangan. T...
Khairal umuuri ausatiha
yang artinya
Sebaik baiknya perkara itu yang sedeng-sedeng aja. Terlau sering boong, udah jelas jangan. Trus, apa terlalu baik jujur itu boleh? Ya jangan juga. Ya jangan juga nanti lu lagi di lift trus depan lu ada cewe keteknya bau trus tiba-tiba lu ngomong dengan tampang polos ‘mba, cakep-cakep keteknya bau ya’

Begitu pula masalah hati, jangan terlalu benci, jangan juga terlalu sayang. yang sedang-sedang saja.
Rasul bersabda

Ahbib habibaka haunan ma, asa ay yakuna baghidhoka yaumam ma
Wa abghidh baghidhoka haunam ma, asa ay yakuna habibaka yaumam ma

Yang artinya

Cintailah orang yang kamu cinta sekedarnya saja, bisa jadi orang yang kamu cinta menjadi orang yang kamu benci nanti
Benci lah orang yang kamu benci sekedarnya saja, bisa jadi orang yang kamu benci menjadi orang yang kamu cintai nanti
Hadits Riwayat Tirmidzi


http://3.bp.blogspot.com/-nzKJPwvulcI/VaJMVcf4QzI/AAAAAAAAAdM/F_usUAKSMJ0/s72-c/kembang%2Bapi.png

Keluar dari rumah dengan niat mau beli makanan ke warung, gua ngeliat ada anak-anak maen kembang api sambil jongkok. Tertarik melihat merek...
Keluar dari rumah dengan niat mau beli makanan ke warung, gua ngeliat ada anak-anak maen kembang api sambil jongkok. Tertarik melihat mereka seakan melihat diri gua dulu, akhirnya gua berhenti dan memperhatikan mereka yang cukup bikin gua tersenyum.
 “eh sini kembang apinya disatuin” ucap seorang anak sambil megang kembang api.
“buat apaan? “ jawab temannya sedikit ragu.
“disatuin biar bisa jadi api unggun?” jawab dia dengan yakin.
“oh iya” jawab temannya lalu menggabungkan kembang apinya, kemudian mendirikan tenda.
            Cuma kembang api yang harganya nggak seberapa dan dengan sedikit imajinasi, gua bisa lihat raut wajah bahagia mengalir di mukanya.  Wajah bahagia walau dengan hal sederhana.
            kadang gua iri sama kehidupan mereka yang bisa bahagia dengan mudahnya. Tiap hari paling kerjaannya maen, makan, berak, maen, makan, berak, masalah mereka paling kalo beraknya mencret.
Dulu, waktu kecil gua nggak pernah mikir macem-macem ‘nanti bakal kaya gimana ya?’ ‘lulus kuliah kerja dimana ya?’ ‘kalo nikah bisa nafkahin keluarga nggak ya?’ ‘neil amsrtong waktu di bulan berak dimana ya?’.
Bangun tiap pagi dengan seyuman, tanpa beban sedikitpun. Yang ada dikepala gua waktu kecil Cuma ‘nikmati yang ada sekarang, besok ya besok’. Dulu gua nggak tau kalo ternyata ‘besok’ itu bakal serumit ini hahaha.
Waktu kecil gua cuma mikir ‘pokonya nanti kalo udah gede gua pengen jadi arsitek, bikin gedung-gedung tinggi’ dan gua belom sadar kalo jadi arsitek itu susah. Mungkin, kalo dari kecil gua udah tau betapa susahnya meraih mimpi, gua udah berhenti bermimpi dari dulu.
****
Dulu gua waktu SD punya temen namanya Reza, setiap istirahat gua dan reza selalu maen bareng hanya bermodal khayalan.
“oi ja, maen lah yu” ajak gua.
“maen apaan win?” tanya dia.
“jadi tentara lah yu”.
“ayooookk” jawab dia bahagia waktu belom tau betapa susahnya jadi tentara.
Kemudian gua dan reza berjalan di pinggiran sekola, mengendap-ngendap dengan dua tangan disejajarkan seakan-akan memegang senjata. Cuma modal khayalan, gua dan reza bisa bahagia. Sekarang, gua nggak yakin itu bisa bikin gua bahagia.
Hidup dengan tanpa beban, bikin gua waktu kecil sering banget berkhayal ini itu. Dan khayalan itu kebawa sampe ke mimpi, gua pernah mimpi jadi bezita. Gua dan Goku berusaha mengalahkan Cell yang sedang menjajah Indonesia (udah gede baru gua sadar kalo yang ngejajah indonesia itu Belanda)
Sekarang? Gua udah nggak pernah mimpi lagi di setiap kali gua tidur. Mimpi yang pernah gua alami setelah gua gede, paling mimpi basah.
Tapi, akhirnya gua mikir, waktu pasti bejalan dan ga bisa diberhentiin, dan seiring berjalannya waktu, umur juga semakin banyak tanpa diskon sedikitpun. Yang bisa gua lakuin cuma nikmati apa yang gua punya sekarang tanpa berharap memiliki apa yang orang lain punya.
Gua yakin terkadang pun orang menginginkan apa yang gua punya. Sebenernya, kunci bahagia itu cuma satu kata ‘bersyukur’. Sangat singkat, tapi itu yang bisa bikin kita bahagia. Ada ungkapan ‘rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau’ weiittss, itu Cuma berlaku buat orang yang nggak bersyukur. Karna tetangga pun melihat rumput kita lebih hijau.
Gua ingat pesan ustaz gua waktu di pesantren ‘CINTAI APA YANG KAMU MILIKI, BUKAN MILIKI APA YANG KAMU CINTAI’.
http://3.bp.blogspot.com/-lLsOrrcQmNA/VYHfh8nqqpI/AAAAAAAAAcc/ffJ6hV6DUBo/s72-c/uhuy.png

Akhirnya gua sampe juga di rumah, dari awal emang udah gua niatin kalo hari pertama puasa tahun ini, gua akan saur di rumah. Makan masaka...
Akhirnya gua sampe juga di rumah, dari awal emang udah gua niatin kalo hari pertama puasa tahun ini, gua akan saur di rumah. Makan masakan andelan emak gua, indomie soto. Beuh, emak gua itu kalo masak indomie jago, aer di panci dipanasin diatas kompor, begitu airnya mendidih, mie nya langsung dicemplungin, ditunggu 3 menit, mie diangkat dan ditaro ke mangkok, trus bumbunya dimasukin, pokonya ga beda jauh lah sama kalian kalo bikin indomie.

Beda sama cara gua bikin mie waktu masih di pesantren, bungkus mie dibuka, bumbunya dikeluarin, mie nya tetep di bungkus, taro aer panas ke bungkus, tunggu tiga menit, buang airnya sebagian, masukin bumbu, bismillah, trus makan, lalu kami semua bahagia akhirnya. Apapun makanannya, rasanya akan selalu enak di mulut gua berkat kebersamaan. Duka kan terasa bahagia bila bersama namun suka kan terasa sedih bila sendiri.

Walaupun di rumah sahur dengan makanan seadanya, semuanya pasti akan terasa nikmat. Karna, bukan rasa makanan yang gua cari, melainkan rasa kebersamaan.

Terakhir kali sahur dirumah pas awal bulan puasa, itu waktu gua kelas enam SD. Karna setelah itu, gua masuk pesantren, dan selama enam tahun, sahur pertama ya di pesantren. Lulus dari pesantren gua brangkat ke Kediri, dan sahur pertama disitu. Beres dari Kediri, gua kuliah, dan setiap tahunnya gua juga ga pernah sahur pertama di rumah. Karna dulu gua masih sibuk ikut organisasi yang bikin gua ga bisa pulang ke rumah di hari pertama puasa. Tapi lagi-lagi semua terasa senang karna waktu dihabiskan bersama teman-teman.

                Emang dari dulu gua paling ga betah tinggal lama di rumah, karna itu bikin gua jadi sama sekali ga produktif, nganggur. Dan nganggur adalah hal yang paling gua benci. Kegiatannya paling cuma nonton tv, tidur, makan, berak, gitu aja terus berulang ulang. Sedangkan di kampus, kegiatan bisa bervariatif, gua bisa memulai hari ga Cuma dengan nonton tv, tapi bisa dimulai dari berak, makan, tidur, baru nonton tv.

                Jujur, gua kurang simpati sama pengangguran. Karna menurut gua, nganggur itu karna memang dasarnya malas. Apapun bisa dikerjain kalo ada niat. Itu juga yang jadi alasan gua, kenapa gua jarang di rumah.

                Waktu di pesantren gua belajar syair imam Syafi’i

safir tajid 'iwadhan 'amman tufariquhu
fanshab fa inna ladzidza l-'aisyi fi l-nashabi

inni ra'aitu wuqufal maai yufsiduhu
in sala thaba wa in lam yasil lam yathib

wal usudu lau la firaq l-ghabi ma iftarasat
wa sahmu lau la firaq l-qausi ma yushibi

wa l-syamsu lau waqafat fil fulki daimatan
lamallaha l-nasu min 'ajamin wa min 'arabin



merantaulah niscaya kau akan mendapat pengganti apa yg kau tinggalkan
bekerja keraslah, karna kenikmatan hidup ada di kerja keras

aku melihat air menggenang menjadi rusak
jika mengalir akan jernih jika tidak maka akan keruh

singa tidak akan pernah memangsa jika tak tinggalkan sarang
dan anak panah bila tak tinggalkan busur tak akan mengenai sasaran

jika saja matahari tidak bergerak dan terus diam
tentu manusia bosan padanya dan enggan memangdang
http://3.bp.blogspot.com/-NqR5jdHihXg/VWxgiWd07PI/AAAAAAAAAbM/_ZUKj28wtRw/s72-c/cerita%2Bhorror.png

Alhamdulillah gua termasuk orang yang suka naek gunung, dari kecil gua udah suka naek gunung, cuma, dulu gua naeknya gunung mamah.  Buat...
Alhamdulillah gua termasuk orang yang suka naek gunung, dari kecil gua udah suka naek gunung, cuma, dulu gua naeknya gunung mamah.
 Buat gua naek gunung itu adalah waktu untuk sejenak berlari dari hiruk-pikuk kota. Di tengah keramaian kota dengan kesibukannya masing-masing, gua kadang ngerasa sendirian.
Justru di gunung, tempat yang terlihat sepi, gua malah ngerasa ramai, dengan orang-orangnya yang saling membantu satu sama lain. Naek gunung, ketemu pendaki lain langsung ngobrol, minta kopi, minta roko, minta duit, minta nasihat, lalu hidup bahagia.
Ga jarang, setelah naek gunung gua ditanya pertanyaan yang macem-macem. Mulai dari pemandangannya kaya gimana, track nya asik apa nggal, sampe ngeliat setan apa nggak, setannya asik apa nggak. Sering banget temen gua nanya pengalaman mistis yang gua alami di gunung.
“win lu sering naek gunung ya?” tanya temen gua.
“ya lumayan lah, kenapa emang?” jawab gua.
“lu pernah ngeliat setan ga?” tanya temen gua semakin serius.
“alhamdulillah gua belom pernah naek gunung sama elu” canda gua.
Ya karna memang, beberapa kali gua naek gunung, gua belom pernah ngeliat ada kuntilanak hiking atau tuyul joging. Kalo takut ya pasti ada aja, apalagi kalo naek gunung malem-malem. Sepanjang jalan yang gua liat cuma pohon, ranting, daun, akar pohon, akar masalah, akar kuadrat.
Sering juga sih gua menghayal hal-hal yang mungkin terjadi kalo gua naek gunung. Soalnya gua suka banget naek gunung malem – malem. Dan kalo naek gunung malem, biasanya kita bakalan jalan berdekatan. Yang jalan paling belakang biasanya dikasih lonceng, supaya yang di depan tau kalo yang belakang masih ada.
Naik gunung dengan kelompok 10 orang dan gua jalan paling depan sebagai pemimpin jalan. Ngobrol sama yang belakang, sambil nyenterin jalan yang ketutup kabut dengan jarak pandang satu meter, dan tetap ngedengerin lonceng orang yang paling belakang.
“oi coy, yang paling belakang masih ada kan?” tanya gua ke orang yang persis di belakang gua.
“masih ada lah win, itu loncengnya masih kedengeran” jawab temen gua.
“iya, ngeri aja gua, kalo tiba – tiba nengok ke belakang, trus itu anak udah nggak ada” jawab gua sedikit takut.
“yaelah win, udah lah, nggak usah mikir yang macem-macem, mending lu fokus aja ke depan nyari jalan” jawab temen gua meyakinkan gua untuk terus jalan.
“okelah, kalo cape ngomong ya”
Langkah demi langkah, pohon demi pohon, kerikil demi kerikil gua lewati sambil ngobrol sama temen gua yang ada di belakang, dan tetap memperhatikan bunyi lonceng di belakang. Akhirnya sampai pada titik gua harus istirahat.
“oi cuy, lu cape ga?” tanya gua.
“yaelah win, orang berak kelamaan aja cape, apalagi naek gunung” jawab temen gua.
“oh yaudah kita istirahat disini 5 menit ya”.
“ok siap”.
Gua taro tas diatas tanah, duduk dibawah pohon, trus waktu gua liat ke belakang, ternyata di belakang gua nggak ada siapa-siapa, ternyata selama ini gua jalan sendirian. Trus, dari tadi ngobrol sama siapa?
Itu hal paling serem yang sering gua hayalin kalo gua mau naek gunung. Walaupun ya alhamdulillah gua belom pernah sekalipun mendapatkan pengalaman mistis. Beberapa kali juga gua naek gunung yang terkenal dengan mistisnya, dan alhamdulillah juga gua ga mengalami hal yang menakutkan.
Ada gunung dengan mitos dilarang menggunakan pakaian warna tertentu, ada yang ga boleh jalan ganjil, dan masih banyak lagi. Kalo gua sih sebenernya ga percaya dengan mitos seperti itu. Cuma gua menghargai perintah kuncen gunung tersebut ya gua nurut aja.
Karna yang gua yakini adalah, selama gua sopan dan ga asal-asalan, ya bakal aman-aman aja. Gua terkadang miris dengan pendaki yang melakukan vandalisme, corat-coret di batu ‘gueh pernah disini’ ‘suherman CS mendarat disini’ ‘aku sayang kamu sukijen’.
Dan nggak sedikit juga yang buang sampah sembarangan. Setiap naek gunung, gua selalu memegang prinsip ‘jangan meninggalkan apapun, kecuali jejak'.




http://2.bp.blogspot.com/-Ov0HX---NkY/VWLeATK-08I/AAAAAAAAAaY/Kw179iontXQ/s72-c/berak%2Bbaru.png

Duduk santai di bawah pohon di deket kampus setelah kuliah. Ngobrol ngalor ngidul dari mulai ngomongin kuliah, kosan kecil yang mahal...
Duduk santai di bawah pohon di deket kampus setelah kuliah. Ngobrol ngalor ngidul dari mulai ngomongin kuliah, kosan kecil yang mahal, sampe ngomongin kehidupan di Mars. Tiba-tiba dari sebelah kanan ada cewe dengan pakaian minim naek motor bertiga. Dengan niat bercanda salah satu temen gua triak
“eeehhh, CABE!!!” celetuk temen gua bikin kami ngakak.
“MONYEEET!!!!” balas si cewe kesel dan bikin kita makin ketawa terbahak-bahak.
Dari situ gua baru sadar ternyata cabe-cabean itu kesel kalo disebut 'cabe', gua pikir biasa aja, lain kali gua coba panggil 'cabean' ah. Dari situ gua mikir, kalo ga suka disebut cabe-cabean, kenapa berpakaian dan bertingkah layaknya cabe-cabean pada umumnya?
Pernah gua ngobrol dengan ABG yang pake baju minim dan naek motor bertiga.
“eh, lu cabe-cabean ya?” tanya gua iseng.
“amit-amit ish” jawab dia menyanggah.
“nah trus ngapain naek motor bertiga sama pake baju begini?” tanya gua.
“ya jangan liat orang dari bajunya aja dong” jawab dia spontan.

****

Don’t judge the book by it’s cover, itulah pepatah dalam bahasa Cibinong yang sering gua denger. Buat gua, itu ga bisa jadi alasan sehingga gua nggak peduli dengan apa yang gua kenakan. Karna tetep aja orang akan menilai gua pertama kali dari cara gua berpakaian.
Pakaian adalah yang paling pertama terlihat dan itu pula yang pertama kali orang nilai. Kalo ada orang jalan-jalan di pinggir jalan telanjang bulet, gua akan berpikir itu orang gila dan nggak mungkin gua mikir dia polisi. Dan sebaliknya, gua nggak akan berpikir orang berseragam di pinggir jalan, mengatur lalu lintas adalah orang gila.
Dalam pepatah bahasa arab dikatakan “Tsaubuka yahtarimuka qobla julusika wa aqluka yahtarimuka ba’da julusika, yang artinya, bajumu membuatmu terhormat sebelum kau duduk, dan akalmu membuatmu terhormat setelah kau duduk.
Buat orang menghargai kita dengan berpakaian layak, sehingga kita punya kesempatan lebih untuk membuatnya kagum dengan kemampuan kita.

Dari gua kecil, emak gua slalu bilang “nak, walaupun kamu ga punya uang, kamu harus selalu pake baju yang bagus supaya orang nggak mandang sebelah mata, bagus itu ga mahal”

Januari 2015 3         Stand Up Nite Surabaya 4         Orientasi Mahasiswa UI Jakarta 10       Lubuk Linggau 16       Pangkal Pinang 1...
Januari 2015
3         Stand Up Nite Surabaya
4         Orientasi Mahasiswa UI Jakarta
10       Lubuk Linggau
16       Pangkal Pinang
19       Plaza Senayan
22       Ulang Tahun Kompas
23       Sapa Indonesia Kompas TV
24       SMA 39 Jakarta
25       Pesantren Subang

Februari 2015
1         SMA Karawang
5         Rule Of Three Jogja
7         Rule Of Three Cilegon
15       Rule Of Three Semarang
22       Orientasi Mahasiswa Undip Lampung
28       Rule Of Three Cilacap

Maret 2015
5         Meet The Komika
7         Rule Of Three Palopo
13       PNJ Jakarta
14       Rule Of Three Lombok
20       Stand Up Seru Kompas TV
21       Rule Of Three Karawang
26       KFC Jagonya Komik Padang
29       Rule Of Three Cianjur

April 2015
2         Negri Setengah Demokrasi TV One
4         Rule Of Three Pontianak
11       LP3I Depok
12       Rule Of Three Kupang
18       Shooting K Vision Chanel Islam
23       Esquire Jakarta
24       Karir Fair Kompas TV Jakarta
25       Rule Of Three Purwokerto
26       Rule Of Three Tegal
27       Rule Of Three Purworejo
30       SMA 2 Klaten

mei 2015
2         Rule Of Three Lampung
7         KFC Jagonya Komik Malang
9         Rule Of Three Makassar
14       Seminar Kesehatan BTC Bandung
16       Rule Of Three Solo
17       Stand Up Nite Kudus
21       Seminar Wirausaha Uhamka Limau Jakarta
28       Stand Up Seru Universitas Indonesia

Juni 2015
6         Rule Of Three Pekanbaru
7         Rule Of Three Pangkal Pinang
12       Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) Malaysia
14       SMA Bandung
https://3.bp.blogspot.com/-bwIHgSAuluc/VViDBtUHPeI/AAAAAAAAAPc/cCFRnndsS08/s72-c/tawatawa.png

Sekarang gua disibukkan sebagai  stand up comedian  yang tugasnya nggak lain membuat orang tertawa. Sibuk mikirin konsep dan cara s...
Sekarang gua disibukkan sebagai stand up comedian yang tugasnya nggak lain membuat orang tertawa. Sibuk mikirin konsep dan cara supaya orang bisa ketawa, puter otak cari materi yang lucu, menuliskan semuanya, lalu open mic. Kalo nggak lucu tulis lagi dan cari materi yang harapannya lebih lucu.

Mungkin orang ngelihat stand up comedian itu cuma ceplas-ceplos dan lucu. Nggak, Coy! Awalnya enak sih, menikmati banget ketika jerih payah gua dibayar dengan tawa penonton. Tapi lama-lama capek juga. Pusing juga gua puter otak nyari bahan stand up.

Terlalu sering mikirin konsep supaya orang ketawa, bikin gua justru jadi susah ketawa. Memang insting humor semakin tajam, tapi selera humor gua jadi berubah. Mungkin gua tau apa yang lucu buat orang, tapi jadi nggak tau apa yang lucu buat diri sendiri. Hal yang lucu buat orang jadi nggak lucu buat gua. Yang buat gua ketawa justru hal-hal yang menurut orang lain nggak lucu. Pernah ada kejadian kayak gini:

"Win, bubur win...." tawar temen gua.
"Daripada makan bubur, mendingan makan bibir," jawab gua sambil terbahak- bahak.
"Apaan, sih, lu Win!" jawab temen gua sambil ngerutin dahi.

Terlalu sering bikin orang ketawa juga bikin gua susah cari hiburan. Kalo lagi ramean mungkin gua akan penuh dengan senyum dan tawa bareng temen-temen. Tapi, pas balik ke kamar dan sendirian, gua langsung murung dan males ngapa-ngapain. Iri rasanya kalo ngelihat temen-temen ketawa lepas waktu nonton komedi. Karena saat itu gua justru mengamati struktur komedinya. Tawa gua jadi hambar. Kadang gua mikir, "tertalu sibuk mikirin gimana caranya bikin orang ketawa sampe lupa bikin diri sendiri ketawa".